Tentang Kita

Ramizan Bin RamliKuching,Sarawak.

Channel Kami

Blog Yang Berkaitan Dengan Ramizan Ramli baik blog keperibadian ... mahupun kemasyarakatan.

  • Ramizan Ramli

    Youtube Channels

    Youtube channel di cipta hanyalah untuk suka-suka dan sekaligus memperlajari sesuatu kemahrian rakaman dan pembuatan video..setiap video yang baru dicipta,In syaa Allah akan dimasukkan kedalam youtube channel Ramizan Ramli.

  • Aspirasi

    Aspirasi Shop

    Aspirasi Shop Atau Aspirasi Sarawak Adalah salah satu platform perniagaan sambilan yang saya lakukan disaat tiada pekerjaan.

  • Alfarizqi

    Kebajikan

    Akan Datang In Syaa Allah, Jika'Allah memberikan kemudahan dan perluang didalam menjayakan perancangan ini.

Kemahiran Kami

Saya berbangga dengan kemahiran yang saya miliki, walau tidak sehebat yang lain, tetapi kreativiti dan kelebihan semulajadi yang ada pada diri ini telah memberikan perluang untuk melangkah lebih jauh.

perkomputeran

Microsoft Words 50%
Microsoft Excell 45%
Microsoft P.Point 45%
Adobe After Effect 70%
Adobe Photoshop 70%
Website 75%

Perwatakan

Pemalu 90%
Pendiam 90%
Bersosial 50%
Suka Berkawan 80%
Bersederhana 70%
Baik 85%

Keperibadiaan

Update Later 50%
Update Later 50%
Update Later 50%
Update Later 50%
Update Later 50%
Update Later 50%

Pencapaian

i will update this Later,cooming soon, Thank You.

120

Update Laters

300

HAPPY CLIENTS

659

Youtube Subsciber

4452

FACEBOOK LIKES

LATAR BELAKANG & PENGALAMAN

Ruangan Latar Belakang dan pengalaman bekerja dan sebagainya.

PORTFOLIO

Himpunan kesemua Album dan Sijil yang berkaitan pekerjaan dan pendidikan.

Setiap Bahagian memiliki Password/Key yang hanya boleh didapati daripada saya sendiri.

Syarikat Atau majikan Boleh mendapati Password/Key di Kertas Resume yang saya gunakan untuk memohon pekerjaan.

  • Update 26 March 2019


    Harap maaf kerana saya tidak dapat mengupdate blogger ini dengan sempurna diatas keterbatasan atau ketiadaan internet yang mencukupi kelajuannya..

    Penggunaan Hp begitu rumit dan sulit untuk mengupdate sebarang information yang baru..

    Terima kasih..

    Yang benar Ramizan Ramli
    Kuching, Sarawak
  • Memohon Maghfirah

    Padamu Ku Mengharap Magfirah




    Ya Allah,

    Hamba meminta ke Ampunan darimu,
    Hamba meminta di berikan kekuatan untuk terus bersujud kepadamu,
    Hamba mengharap hidayah dan rahmatmu,



    Ya Allah,

    Telah banyak hamba melakukan dosa,
    dosa-dosa yang tiada dapat di perhitungkan lagi,
    Hamba meratapi kesalahan diri,
    Ampuni Hamba Lindungilah Hamba dari segala-galanya...



    Ya Allah,

    Menitis airmataku menggenangkan,
    segala kesilapan dan dosa yang pernah hamba lakukan,
    adakah keampunan masih terbuka luas untukku Ya Allah..
    Kehidupan ini penuh cabaran,
    Membuat hamba hilang kawalan,



    Ya Allah,

    Hamba memohon maghfirah dari-MU
    Hamba takutkan neraka-MU namun
    Hamba juga tidak layak untuk Syurga-MU



    Ya Allah,

    Engkau Berilah apa yang terbaik buat hambamu,
    Hamba hanya Redha dan Tawakal Dengan Ketentuan Dari-MU


  • Kisah Empat Lilin


    KISAH 4 LILIN  ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABAROKATU RAHIMAHQUMULLAH AMMA BAQDU YA SHODIQI 
    SEMOGA SIHAT SELALU PEMBACA SEMUANYA 

    ******************************

    ADA 4 LILIN YANG MENYALA
    SEDIKIT DEMI SEDIKIT HABIS MELELEH
    SUASANA BEGITU SUNYI
    SEHINGGA TERDENGAR PERCAKAPAN MEREKA

    ******************************

    YANG PERTAMA BERKATA :
    "AKU ADALAH PERUBAHAN"
    Namun manusia tak mampu berubah menjadi lebih baik,
    mereka terlena dengan kesenangan mereka
    dan lebih Bermalas-malasan
    maka lebih baik aku memadamkan diriku saja !

    DEMIKIANLAH SEDIKIT DEMI SEDIKIT LILIN PERTAMA PADAM 

    ******************************

    YANG KEDUA BERKATA :
    "AKU ADALAH IMAN"

    Sayang aku tak berguna lagi,
    manusia tak mahu menggenalku,
    beribadah pun tak mahu tepat waktu
    hanya karena mementingkan hobi dan kesenangan dunia mereka
    untuk itulah tak ada gunanya untuk aku terus menyala!

    BEGITU SELESAI BICARA,TIUPAN ANGIN MEMADAMKANNYA.

    ******************************

    DENGAN SEDIH GILIRAN LILIN KETIGA BICARA :
    " AKU ADALAH CINTA "

    TAK MAMPU LAGI AKU UNTUK TETAP MENYALA.
    MANUSIA HANYA MENCINTAI KEKASIHNYA SAJA
    DAN TERKADANG MEREKA MENGABAIKAN ORANG YANG
    JELAS MENYAYANGINYA,
    IAITU ORANG TUA DAN KELUARGANYA !

    TANPA MENUNGGU WAKTU LAMA,MAKA MATILAH LILIN KETIGA

    ******************************

    TANPA TERDUGA...

    SEORANG ANAK SAAT ITU MASUK KE DALAM KAMAR,
    DAN MELIHAT KETIGA LILIN TELAH PADAM,
    KARENA TAKUT AKAN KEGELAPAN ITU,
    IA BERKATA :

    "apa yang terjadi ?? !!!
    Kalian harus Tetap menyala
    aku takut akan kegelapan !!

    lalu ia menangis tersedu-sedu

    ******************************

    LALU DENGAN TERHARU LILIN KEEMPAT BERKATA:

    JANGAN TAKUT
    JANGANLAH MENANGIS,
    SELAMA AKU MASIH ADA DAN MENYALA,
    KITA TETAP DAPAT 
    SELALU MENYALAKAN KETIGA LILIN LAINNYA..

    DENGAN MATA BERSINAR, SANG ANAK
    MENGAMBIL LILIN HARAPAN,
    LALU MENYALAKAN KEMBALI KETIGA LILIN LAINNYA

    ******************************

    APA YANG TIDAK MATI HANYALAH HARAPAN YANG ADA DALAM HATI KITA
    SEMOGA DAPAT MENJADI ALAT,SEPERTI SANG ANAK TERSEBUT,
    YANG DALAM SITUASI APAPUN
    MAMPU MENGHIDUPKAN KEMBALI
    "IMAN,CINTA DAN PERUBAHAN DENGAN ADANYA HARAPAN DARI MAHA ESA"

    KITA MEMILIKI KEMAMPUAN
    UNTUK MENYALAKAN SEMANGATNYA DEMI
    MENGHIDUPKAN IMAN,CINTA DAN PERUBAHAN
    DENGAN HARAPAN DARI YANG MAHA MEMILIKI SEGALANYA... !!!!

    JAGALAH HARAPANMU AGAR MAMPU MENJAGA KETIGA CAHAYA HATIMU

    JUM TERUS MENYEMARAKKAN API HARAPAN KITA AGAR TERUS MENYALA SELAMANYA

    ******************************

    BERSAMA-SAMA KITA DOAKAN SEGALA YANG DI HARAPKAN MENJADI KENYATAAN DAN MEMBERIKAN PERUBAHAN KEHIDUPAN KITA MENJADI LEBIH BAIK..
     PEACE NO WAR

  • Pengorbanan Seorang Abang


    Mengisahkan kisah seorang adik yg selalu tulis surat kat abang dia..Dan dia xtau pon abg dia balas surat tu....hmmm..;(

    Aku ada abg..Dah lama berpisah..Tapi aku selalu utus surat kat die yg kat kampong..Satu pon x berbalas..

    2 Tahun lepas..Aku menikah tanpa izin abang..Sebab puas aku cari tapi x jumpa dia..Sepanjang perkahwinan aku..Aku x tenang..

    Cuti sekolah yang lepas..Aku ajak suami aku balik kampong..Aku nak bersihkan rumah pusaka makl dan ayah.. Semasa membersih rumah using tu..Aku tersapu surat yang aku kirimkanpada abangku 2 tahun yang lalu..Sebelum aku menikah…suratnya macam ni..

    “Khas buat abangku, Abg, ko ingat lagi x.. 

    Mak ngan ayah meninggal mase aku Darjah 5..ko plak Tingkatan 5.., Masa tu diorang eksiden sebab nak beli kek befday aku sebab aku baling semua perhiasan kat umah kite, sampai mak terpaksa pegi beli ngan ayah..Tapi aku hairan mase tu, ada satu bekas kaca yg aku pecahkan..tbe2 banyak air keluar..Tapi ko cepat2 lap lantai umah kite..Tapi aku x amik kisah pon sal hal tu..

    Sebelum pegi, diorang cium kita berdua. Diorang cakap

    “ Abg, ko jaga adik. Jangan bagi nangis. Kalo mak dah xde, ko jangan tinggal die. Ingat sket mak ngan ayah ko ni..Jangan sesekali biar die sorang-sorang “

    Ko ingat x..

    Sebelum diorang pegi beli kek, ko balik dari sekolah, ko belikan aku pengikat rambut warna biru, sebab ko ske warna biru kan..Tapi aku campak kat longkang belakang umah kite, Sebab aku suke warna pink. Lepas kejadian tu..ko x penah ucap bufday kat aku lagi..Sampai sekarang..

    Abg, ko ingat x..

    Kita hidup 2 orang je lepas tu, ko x sekolah lagi..Ko pegi mana pon aku xtau..Tapi malam malam baru ko balik dan xpernah cakap ngan aku, Ingat tak, aku masak untuk ko, Tapi ko xmakan pon..Last2 pagi esok aku nampak ayam2 yg makan.Ko x penah ucap terima kasih kat aku.

    Abg, ko ingat x..

    Pernah sekali aku mintak duit nak pegi sekolah, Tapi time tu ko tengah tido..Aku amik Dua riggit dalam poket jeans ko..Masa balik sekolah, ko lempang aku sampai mulut aku darah. Tapi ko x pujuk aku balik pon..Tapi keesokannya,nasib baik luka tu dah elok..

    Abg, ko ingat x..

    Semasa umur aku 18 tahun..ko hantar aku kat Kuala Lumpur, umah Pak Long..ko cakap ko ada hal..Tapi sampai sekarang ko x datang amik aku..Berpuluh surat aku titipkan bersama airmata aku pada kau..Kenapa tiada sebarang balasan..Kenapa abg??

    Sekarang umur aku dah mencecah 26 tahun, dan umur ko dah pon 32 tahun, aku sudah pon disunting orang..Ketika hajat untuk menikah aku sampaikan surat lagi pada engkau..Kenapa kau diam je? Kenapa ko x cakap apa2? Aku perlu izinmu sebagai wali aku..

    Abg,

    Jika kau dapat surat ni..Katakanlah pada aku..Ada apa sebenarnya yg sedang berlaku..

    Salam sayang,

    Cuti sekolah yang lepas..Aku ajak suami aku balik kampong..Aku nak bersihkan rumah pusaka makl dan ayah.. Semasa membersih rumah using tu..Aku tersapu surat yang aku kirimkanpada abangku 2 tahun yang lalu..Sebelum aku menikah…suratnya macam ni..

    “Khas buat abangku,

    Abg, ko ingat lagi x..

    Mak ngan ayah meninggal mase aku Darjah 5..ko plak Tingkatan 5.., Masa tu diorang eksiden sebab nak beli kek befday aku sebab aku baling semua perhiasan kat umah kite, sampai mak terpaksa pegi beli ngan ayah..Tapi aku hairan mase tu, ada satu bekas kaca yg aku pecahkan..tbe2 banyak air keluar..Tapi ko cepat2 lap lantai umah kite..Tapi aku x amik kisah pon sal hal tu..

    Sebelum pegi, diorang cium kita berdua. Diorang cakap

    “ Abg, ko jaga adik. Jangan bagi nangis. Kalo mak dah xde, ko jangan tinggal die. Ingat sket mak ngan ayah ko ni..Jangan sesekali biar die sorang-sorang “

    Ko ingat x..

    Sebelum diorang pegi beli kek, ko balik dari sekolah, ko belikan aku pengikat rambut warna biru, sebab ko ske warna biru kan..Tapi aku campak kat longkang belakang umah kite, Sebab aku suke warna pink. Lepas kejadian tu..ko x penah ucap bufday kat aku lagi..Sampai sekarang..

    Abg, ko ingat x..

    Kita hidup 2 orang je lepas tu, ko x sekolah lagi..Ko pegi mana pon aku xtau..Tapi malam malam baru ko balik dan xpernah cakap ngan aku, Ingat tak, aku masak untuk ko, Tapi ko xmakan pon..Last2 pagi esok aku nampak ayam2 yg makan.Ko x penah ucap terima kasih kat aku.

    Abg, ko ingat x..

    Pernah sekali aku mintak duit nak pegi sekolah, Tapi time tu ko tengah tido..Aku amik Dua riggit dalam poket jeans ko..Masa balik sekolah, ko lempang aku sampai mulut aku darah. Tapi ko x pujuk aku balik pon..Tapi keesokannya,nasib baik luka tu dah elok..

    Abg, ko ingat x..

    Semasa umur aku 18 tahun..ko hantar aku kat Kuala Lumpur, umah Pak Long..ko cakap ko ada hal..Tapi sampai sekarang ko x datang amik aku..Berpuluh surat aku titipkan bersama airmata aku pada kau..Kenapa tiada sebarang balasan..Kenapa abg??

    Sekarang umur aku dah mencecah 26 tahun, dan umur ko dah pon 32 tahun, aku sudah pon disunting orang..Ketika hajat untuk menikah aku sampaikan surat lagi pada engkau..Kenapa kau diam je? Kenapa ko x cakap apa2? Aku perlu izinmu sebagai wali aku..

    Abg,

    Jika kau dapat surat ni..Katakanlah pada aku..Ada apa sebenarnya yg sedang berlaku.. 

    Salam Sayang,


    Adik.”
    Aku mula terasa yg teringin nak selongkar rumah pusaka ni…Yelah.. Nak balik jarang sangat..
    Masa aku buka balik almari aku yang buruk yang dah kena makan anai2..Tibe ada satu kotak besar jatuh and banyak kotak2 kecik serta sampul2 surat..

    Dan tiba2 aku terpandang satu surat yang cantik sangat…dan aku buka…

    “Assalamualaikum..

    Kehadapan adikku yang jauh di mata ..
    Maafkan abg kerana tidak membalas satu pon surat yang engkau kirimkan..Kerana aku tidak berdaya sayang..

    Aku masih ingat detik kemalangan mak dan ayah kita..Iye, kau pecahkan perhiasan rumah..Tahukah kau salah satu perhiasan di situ adalah hadiah untukmu?? Mesti kau tidak perasan..Yang pecah itu adalah sebuah balang ikan emas yg telah aku, ayah dan mak belikan untuk kau..Tahukah kau ayah masih berhutang dengan apek yg jual ikan tu di pekan..

    Adikku sayang..

    Aku tau kau tak suka warna biru..Tapi aku beli pengikat rambut itu untuk kau..Supaya kau akan ingatkan aku sentiasa bila kau pakai pengikat rambut itu..Walaupon kau dah campakkan pengikat rambaut tu..Aku dah ambil balik, dan basuh..dan telah aku letakkan dalam sebuah kotak kecil di rumah kita..Nanti kau ambil ya..

    Adikku sayang..

    Jangan lah kau bersedih kerana aku sudah tidak ucapkan lagi tanggal hari jadi mu..Kau pon sudah lupa ya..Pada tarikh itulah kedua orang tua kita meninggal..Aku tak sanggup melihat tangisan engkau bila aku ucapkannya..Aku harap kau mengerti..

    Adikku sayang..

    Tahukah kau kenapa aku hanya balik bila malam saja..Kerana aku bekerja di pekan..Mengangkat guni2 untuk letak dalam lori..Untuk menyara engkau..Untuk membeli buku sekolah engkau, makan kau, baju-baju engkau dan semua persiapan kau..Kerana masa itu,..Kau sangat terkenal dengan kecantikan kau, Ramai yg memuji..Aku harus sediakan perhiasan untuk kau..Supaya kau tidak rasa malu..Aku tidak pulang siang hari kerana aku takut jika engkau dicerca kerana abangmu yg kelihatan seperti pengemis ini..

    Adikku sayang,

    siapa cakap yg aku tidak menjamah masakan kau..Aku akan makan masakan itu sebelum subuh..Sebab aku perlukan tenaga untuk siang hari, dan aku makan semasa engkau tidur..Supaya jari-jarimu tidak tercedera dan kasar semasa basuh pinggan dan matamu tidak bengkak kerana menemani aku makan..

    Adikku sayang,

    aku malu untuk ucapkan terima kasih..Kerana engkau banyak berkorban untukku..Kau menyediakan makanku dan segalanya..Adakah ucapan itu cukup untuk membayar semuanya?? Jika aku ucapkan terima kasih..Biarlah aku ucapkan di akhir hayatku..Kerana terima kasihku untukmu adalah ntuk semua yg kau lakukan semasa hidupku..

    Adikku sayang,

    Maafkan aku kerana aku memukulmu..Tahukah kau mencuri dan mengambil barang tanpa kebenaran adalah berdosa? Aku tidak sanggup untuk mengherdik kau lalu aku putuskan untuk memberi pengajaran yg akan kau ingat sampai bila-bila..Betulkan..selepas kejadian itu..Kau sudah tidak mengambil barang orang lain sesuka hati kan?? Itu tandanya perbuatanku tidak sia sia kerana aku dapat mendidikmu..Dan tahukah kau aku berhempas pulas menyapu minyak dibibirmu pada malam itu ketika kau tidur?Aku keluar mencari pucuk jambu batu dan menggilingnya sehingga batu lesung itu turut menggiling tangan aku..Sakit yang amat sangat..Tapi aku tetap teruskan dan Alhamdulillah..aku Berjaya mencuci kesan minyak dan ubat itu sebelum kau bangun..Aku tidak mau bengkak itu mencacatkan wajahmu yang cantik itu..


    Adikku sayang..

    Maafkan aku kerana terpaksa memisahkan kau dari aku, sebenarnya..aku menghantar kau kerana aku jatuh sakit ketika itu..Mungkin kerana ketika aku bekerja kontrak di tempat pembinaan menyebabkan aku sangat terdedah pada debu dan simen..Aku terjatuh semasa kerja dan dikejarkan ke hospital..Doktor mengesahkan aku menghidapi barah peparu dimana badan ku tidak berupaya untuk memikul barang yg berat, serta pernafasan aku sudah tak selancar dulu..Patutlah aku selalu batuk batuk, sesak nafas dan pandanganku yg makin kabur..Aku terpaksa dirawat dihospital walaupon doktor menjangkakan aku xkan bertahan lama..

    Sayangku..

    Aku titipkan surat ni di rumah pusaka, ketika ini aku di hospital..Jika suatu hari nanti engkau pulang ke rumah kita..Bacalah semua surat2 dan bukalah semua hadiah yg aku belikan setiap tahun lebih kurang 9 tahun dahulu..Dan maafkan aku jika tidak dapat sediakan hadiah untukmu pada tahun ini..

    Adikku sayang..
    Mungkin tika kau membaca surat ini..Aku sudah pon tiada..Jangan kau bersedih..Di sini ada beberapa perkara yang ingin aku katakan..

    Untuk menyapu rumah kita ketika aku pulang dengan pakaian dan kotor serta debu,
    TERIMA KASIH.

    Untuk mengelap setiap barang yg aku sentuh supaya sentiasa bersih dan tiada kuman,
    TERIMA KASIH

    Untuk membasuh pakaianku yg busuk dengan peluh ku,
    TERIMA KASIH.

    Untuk melemparkan senyuman dan salaman ketika aku pulang dr kerja,
    TERIMA KASIH.

    Untuk memasak lauk kegemaranku yg kau sangka aku tidak suka, 
    TERIMA KASIH.

    Untuk mengingatiku dan menulis surat yg tidak bisa aku balas, 
    TERIMA KASIH.

    Untuk menjadi adik yang sangat aku sayangi, 
    TERIMA KASIH.

    Untuk segalanya yang kita tempuhi, suka mahupon duka, 
    TERIMA KASIH.

    Adikku sayang..

    sekiranya engkau disunting seseorang..Biarkan pakcik kita menjadi walimu..Kerana aku mungkin sudah tiada..

    Bahagiakanlah dirimu..Kerana itu yg aku mahukan..Jagalah suamimu dan jangan kau ingkarinya.. 

    Salam sayang sedalam-dalamnya,

    Abang.”

    Di rumah pusaka itu..Aku termenung bersama jernihan airmata yg mengalir..Lantas..Aku buka satu persatu hadiah yang dikatakan..

    Semuanya berwarna pink..Dan semuanya di tulis nama aku dengan tulisan yg sangat indah..Ya Allah…Aku meraung sambil menatap hadiah itu.

    Ya Allah..dimanakah dapat ku cari insan semulia abangku…


  • Tiupan Sangkakala

    ✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

    ✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya "Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?" Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya "Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa." Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

    ✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

    ✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut "Ajbuz Zanbi" yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

    ✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

    ✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

    ✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

    ✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

    ✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

    ✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

    ✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah:

    ⅰ- Pemimpin yang adil.

    ⅱ- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.

    ⅲ- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.

    ⅳ- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.

    ⅴ- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata "Aku takut pada Allah".

    ⅵ- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).

    ⅶ- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.


    ✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara "pergilah berjumpa dengan para Nabi". Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

    ✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.

    ✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga 'Arasy itu tiba dibumi.

    ✐ 'Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

    ✐ Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari 'Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

    ✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & 'Atid / Kiraman Katibin.

    ✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

    ✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

    ✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

    ✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

    ✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad SAW dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

    ✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

    ✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta'ala dengan Maha Bijaksana.

    ✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

    ✐ Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat :

    ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.

    ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.

    ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

    (Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)

    ✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

    ✐ Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

    ✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

    ✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.


    Rujukan:
    Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al-
    Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.


    ☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW:
    ❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞
    Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

    ① Sedekah/amal jariahnya.
    ② Doa anak²nya yang soleh.
    ③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain.
  • Mak Izinkan Adik Pergi

    Adik Tunggu Mak Di Syurga Ya

    Sila Dapatkan Di Pasaran
    Selamat pagi adik, kata mak kepada arif yang lebih manja dipanggil adik. Sambil mencium pipinya yang lembut itu maknya pun berkata, pagi ini mak nak hantar adik arif si aiman tu masuk prasekolah. Mesti lama nanti mak dekat sana sebab ada mesyuarat sekali. Abang ikut mak sekali nanti, adik tak mahu ikut? Arif yang merasakan dirinya keseorangan dirumah pun berkata kepada maknya " adik ikut mak lah, sebab nanti adik keseorangan dekat rumah pula ". Sebuk je nak ikut, si abang menyampuk. Hehe. Tengok abang ni mak, sengaja nak cari gaduh...

    Ok, siap cepat nanti kalau lambat mak tinggalkan sahaja kamu berdua ni. Kalau lambat daftar nanti lagi lama lah mak dekat sana. Sambil menunggu si abang dan adiknya bersiap-siap, mak arif pun mengambil sedikit masa untuk mengemas dapur. 10 minit sudah berlalu, maknya pun bersuara " lambat lagi ke anak-anak mak ni nak siap", lalu si abang menyampuk " ok, abang dengan adik dah siap dah". Jom kita pergi.

    Perjalanan ke sekolah yang mengambil masa selama 5 minit itu tidaklah begitu lama kerana sekolah yang ingin ditujui tidak lah jauh dari kediaman mereka. Sampai pun di Sekolah aiman ni, kata mak kepada arif. Masa sudah lambat ni, mak hendak ke dewan untuk dengar ceramah. Abang tolong jaga adik dekat luar ye, mak dengan aiman nak masuk dewan ni. Baik mak, balas si abang yang sebenarnya sangat lapar kerana belum bersarapan pagi.

    Selepas 5 minit berlegar-legar diluar dewan, si adik pun bertanya kepada abangnya " Abang, tandas dekat mana ye, adik dah tak tahan nak buang air ni ". Adik terus lepastu belok kanan, dekat situ tandasnya. Hati-hati, jangan main yang bukan-bukan, sergah si abang !. Hampir 10 minit juga arif memasuki tandas tetapi masih lagi belum keluar. Si abang yang tidak senang hati pun pergi ke tandas tersebut dan memanggil adiknya, " Adik........adik....... berapa lama dekat dalam tandas tu. ". Lalu si adik pun menjawab, " sekejap lah bang, adik sakit perut ni ". Ok, jangan lama sangat ye, nanti kejap lagi mak dah nak habis ceramah dah, kata si abang yang sungguh risau dengan adiknya.

    Tidak lama kemudian, adiknya yang berada lama di dalam tandas itu pun keluar dan berjalan menuju ke abangnya. Dah habis ke buang air tu, kata si abang kepada adik sambil mereka berdua berjalan menuju ke dewan. Ketika dalam perjalanan menuju ke dewan, si adik mengejutkan abangnya dengan berkata. " Abang, siapa orang tua tu, adik macam pernah nampak lah ". Si abang yang sungguh hairan kerana tiada sesiapa pun yang berada di hadapannya ketika itu. Dengan suara yang tegas si abang pun berkata..................

    Jangan nak merepek lah adik!! Mana ada sesiapa yang berdiri di depan kita ni. Yelah bang, adik kenal sangat dengan orang tua tu. "Dah....dah...jangan yang pelik-pelik. Jom kita pergi dekat mak, entah-entah dah lama mak tunggu dekat dewan tu." kata si abang yang sangat hairan dengan adiknya.

    Setibanya di dewan. "Lamanya kau teman adik pergi tandas" kata mak kepada abangnya. Entah adik ni, katanya sakit perut tu yang lama menunggu. Siap boleh merepek lagi, dia cakap kenal orang tua itu lah ini lah. Abang yang jadi hairan sebab kat depan kita orang tak ada pun orang tua. "Ada lah, adik nampak tadi dan adik kenal sangat dengan orang tua tu" menyampuk si adik dengan kata-kata abangnya. Cukuplah tu, ceramah ni pun dah nak habis. Kejap lagi kita pergi makan dekat kantin sekolah tu, mesti anak-anak mak dah lapar.

    15 minit berlalu........

    "Ok, ceramah dah habis, jom kita pergi makan" kata mak kepada anak-anaknya. Dalam perjalanan menuju ke kantin sekolah, adiknya berkata "Mak...mak...tulah lelaki tua tadi, adik kenal dengan dia". Arif anak mak, mana ada sesiapa dekat depan kita ni. Jangan cakap yang bukan-bukan lagi ya. Tidak lama kemudian, tiba lah sudah di kantin sekolah. "Adik dan abang nak makan apa?" kata mak kepada semua anaknya. Arif menjawab "Abang tak mahu makan sebab dah masuk angin dah perut ni, nanti kita beli dekat luar jelah" kata abang kepada maknya. Arif pula berkata "Adik tak mahu makan juga, adik dah kenyang sebab tadi dah makan". Si abang terus terkejut dan terpaku kerana sejak bila adiknya ada makan dan minum. Hairannya abang, bila masa adik makan tadi? Yelah, masa perjalanan pergi tandas tadi adik ada jumpa makanan adik makan lah.

    "Mak!! Apa yang adik merepek ni?" menjerit abang kepada maknya. Nanti kita cerita dekat rumah ya, sekarang jom kita balik dulu. Nanti nak singgah beli makanan lagi dekat warung pak abu tu. "Yelah...yelah....." jawab abang dengan nada perlahan.

    5 minit kemudian...

    Abang ambil kunci ni lepastu tolong buka pintu rumah, mak nak pergi beli makanan. Abang nak makan apa? Belikan abang nasi gorang kampung jelah. Tanya adik tu dia nak makan apa? "Adik, mak tanya nak makan apa?" kata abang kepada adiknya. "Beli jelah apa-apa asalkan sedap" jawab adiknya. Ok, adik cakap belikan apa-apa je janji sedap. Mak pergi beli dulu ya, jaga adik kau tu baik-baik. "Baik mak" sahut abangnya. Si abang pun masuk dan menutup pintu rumah. Ketika berada di dalam rumah, si adik yang berperangai pelik dengan sentiasa memandang ke atap rumah yang putih itu. "Adik, apa yang adik pandang tu?" tanya si abang. Dengan suara yang agak berlainan si adik menjawab "Tuuuuuuuu....tuuuuuuuu...tuuuuuuu".   Apa yang tuuuuuuuuuuuuu? Sambil menunjukkan jari telunjuknya dan masih berkata perkara yang sama "tuuuuuuuu...tuuuuuuuuu....tuuuuuuuu".

    Adik jangan buat abang rasa takut lah, cuba adik beritahu dekat abang. Apa yang adik nampak dekat atas tu? Dengan muka yang semakin pucat dan ketakutan adiknya menjawab.........

    "Tuuuuuuu...tuuuuu...tuuuuu". Abang tak nampak ke? "Aiman nampak tak apa yang abang arif nampak?" tanya abang kepada adiknya yang paling kecil. "Adik tak nampak apa-apa pun kat atas tu" lantas adiknya menjawab. "tuuuuuuu...tuuuuuu..tuuuuu" teriak si adik dengan muka yang agak takut.

    Tok! Tok! Tok!

    Bunyi ketukan pintu yang agak kuat. Lantas abangnya membuka pintu dan rupa-rupanya maknya sudah pulang dari membeli makanan di warung pak abu. "Terkejut abang, ingat siapa tadi" kata abang lepas membuka pintu rumahnya. "Kenapa adik kau arif tu duduk dekat atas kerusi je?" bertanya mak kepada abangnya. Lalu abangnya menjawab "Entah adik tu, dia cakap ada sesuatu dekat atas atap rumah kita ni. Pelik abang dibuatnya". Bila tanya siapa yang ada dekat atas tu, adik cuma jawab "tuuuu..tuuuuuu..tuuuuuu".

    "Kenapa anak mak ni?" tanya mak kepada arif. Adik tak sihat ke? Adik nak makan tak, mak dah belikan nasi goreng sama macam abang ni. "tuuuuuuu....tuuuuuu...tuuuu" jawapan yang sama diberikan oleh arif. Makan lah sikit nak, nanti sakit perut sebab masuk angin. "Mak.....mak... adik nak muntah lah" arif menyampuk kata-kata maknya. Dengan kelam-kabut maknya pun mengambil satu baldi kecil dan diberikan kepada arif supaya senang dia muntah ke dalam baldi kecil itu sahaja.

    Bluekkkk!! Bluekkkkk!!

    Si adik mula muntah tetapi hanya muntah angin. Tidak ada sisa-sisa makanan yang dia keluarkan hanya air liur yang diludahkan ke dalam baldi tersebut. "mak...mak...tuuuu...tuuuu..dia makin dekat" kata arif kepada maknya sambil dia memusingkan kepalanya ke kanan dan ke kiri seperti melihat sesuatu yang pelik di atas atap rumah. "Bluekkkk!! bluekkkkkk!!" muntah si adik lagi dengan memuntahkan sehelai rambut dan sedikit air liurnya.

    "Mak...mak...ada rambutlah dekat dalam baldi adik tu" kata abang kepada maknya. Lalu maknya menjawab "Itu mungkin rambut adik tu atau mungkin rambut dari mana-mana yang terjatuh dalam baldi tu". Abang pergi makan dulu, biar mak yang uruskan adik ni. Ajak adik kau aiman tu sekali makan. Aiman dan abangnya pun pergi ke dapur untuk makan. Sambil maknya membuka television dan menyuruh arif untuk menonton tv sahaja. "Adik jangan tengok bende tu lagi, adik tengok je tv tu ye" kata mak kepada arif. Dia pun menonton tv sambil kepalanya yang masih berpusing ke kiri dan ke kanan.

    Bluekkkk!! Bluekkkkkk!!

    Si adik yang masih muntah tetapi hanya muntah angin. Air liurnya yang banyak didalam baldi tersebut. Dalam keadaan yang tidak senang hati. Maknya pun mencari jalan untuk menyelesaikan masalah anaknya yang dirasakan sangat pelik sedangkan tiada sesiapa di atas atap rumahnya. Sudah hampir 1 jam si adik memuntahkan air liurnya ke dalam baldi yang diberikan oleh maknya. Tiba tiba.....

    "Mak......mak......mak...tengok adik" abangnya menjerit memanggil maknya.........

    "MasyaAllah!! kenapa dengan adik arif tu" teriak mak ketakutan melihat adik yang mula kejang dan kepalanya yang berpusing ke kiri hampir tidak mahu memusingkan ke tempat lain. "Abang pun tak tahu, mak cepatlah...abang dah takut ni tengok adik." kata abang yang hanya mampu melihat adiknya.

    "pahhhhhh....pahhhh...." panggil mak akan jiran sebelahnya.

    Tolong aku ni, anak aku dah kejang-kejang tu. Ya robbi, aku dah tak tahu nak buat apa ni, kau tolong lah aku pah. "Kejang macam mana tu?" tanya pah jirannya itu. "Entah, dia pusing kan kepalanya sampai tak mahu toleh dan mula nak kancing gigi" jawab maknya. "MasyaAllah, akak pergi ambil senduk lepastu letak dekat mulut dia supaya dia tak kancing gigi. Nanti dia akan gigit lidah sampai putus!! Cepat akak pergi sebelum apa-apa yang buruk berlaku, kejap lagi saya datang" kata jirannya sambil ketakutan.

    Mak arif berlari masuk ke dapur dan mengambil senduk untuk diletakkan ke dalam mulut arif. "Abang ketepi dulu, biar mak yang uruskan adik" mak berkata kepada abangnya. Abang cuma tolong panggilkan Cik Ana cakap yang adik sakit. Minta tolong dia bawa suami dia sekali. Kalau boleh jangan lambat sebab adik ni mungkin nak kena hantar ke hospital.

    Adik!! Adik!! Adik!!

    Adik kenapa ni, jangan buat mak risau lah. Abah adik dah lah tak ada, mak pula kenderaan pun tak ada. Nak susah kan orang, jiran-jiran adik semua kerja. Adik jangan buat mak takut, mak tak mahu tengok adik sakit. Adik tolonglah cakap adik ok. "Adik dengar mak cakap tak?" berkata lagi mak kepada arif sambil melihat arif yang masih kekejangan. Jirannya datang sambil berkata "Akak, macam mana dengan arif?". Kau tengok lah sendiri dia tengah kejang-kejang ni. "Biar saya panggil kan suami Kak Ana. Nak kena bawa ke hospital ni" kata jirannya Pah yang semakin gelisah melihat kekejangan arif.

    "Assalamualaikum?" Kak Ana dan suaminya datang dan memberi salam.

    Waalaikumussalam. "Kenapa dengan anak kamu arif tu?" Kak Ana bertanya. Lalu maknya menjawab "saya pun tak tahu kenapa dengan anak saya ni, mula-mula dia hanya pandang-pandang di atap dan katanya ada orang dekat atas tu. Lama-kelamaan dia terus kejang lepastu kancing gigi". Saya pun makin pening dan tertanya-tanya kenapa boleh jadi macam ni. Sambil mengalirkan airmata kesedihan melihat keadaan anaknya. "Bila mula nampak lain ni?" tanya Kak Ana kepada maknya. Masa di sekolah dah nampak macam ada yang tak kena dengan si arif ni. Arif selalu cakap yang dia selalu nampak orang tua dekat sekolah tu, saya sendiri tidak pasti siapa. Bila ditanya di hanya menjawab dia kenal sangat dengan orang tua tu.

    "Rasanya dia kena SANTAU !!" menyampuk seorang makcik yang baru sahaja tiba. "Kenapa makcik cakap begitu?" sampuk kembali mak arif. Jawab makcik tersebut dengan pantas "sebab makcik nampak apa yang berada dekat atas atap rumah kamu ni!!". Kamu pergi ambil air putih dan makcik akan bacakan untuk bagi kepada anak kamu ni. Sambil mak arif mengambil air didapur, makcik tersebut pun duduk disebelah arif. "Nah makcik airnya" kata mak arif lalu memberi air putih kepada makcik tadi.

    Bismillah hirrahman nirrahim.... Alhamdulillah hirobbil alamin.................................... "makcik tadi membaca Al-Fatihah sehingga habis lalu memberikan air putih tersebut kepada arif.

    Arif meminum minuman tersebut tetapi tidak ada sebarang perubahan yang berlaku. Lagi meronta-ronta si arif seperti sedang histeria. "Akak, biar saya bawa arif ke hospital" suami Kak Ana mempelawa mak arif. "Baiklah!! saya ikut awak. Takut nanti terjadi apa-apa dengan anak saya" jawab mak arif. Dengan keadaan yang tergesa-gesa, kami mengangkat arif dan memasukkanya kedalam kereta lalu dibawa ke hospital. Ketika di dalam kereta tiada apa lagi yang dapat diperkatakan oleh mak arif selain hanya menangis memohon kepada yang Esa untuk memulihkan anaknya. "Akak jangan bersedih, nanti saya terlalu gelisah ketika membawa kereta ni" berkata suami Kak Ana kepada mak arif. Kita berserah sahaja kepada Allah S.W.T kerana ini semua datangnya daripada dia. "Baiklah, saya cuma takut apa-apa terjadi pada anak saya ni." jawab mak arif.

    Setibanya di hospital.............

    Adik tidak lagi mampu untuk membuka mata kerana mungkin keletihan. Doktor sudah sedaya upaya untuk membuat sesuatu tetapi ternyata ia tidak mendatangan hasil. "Adikkkkkk...adik nampak mak tak, adik dengar mak cakap tak. Adikkkkk...adikkkk.." bertanya mak arif kepada anaknya yang hampir tidak dapat menahan kesedihan di atas apa yang berlaku. Tidak ada sesiapa pun yang mampu untuk menenangkannya. Hanya doa yang mampu dihulur semoga umur arif dipanjangkan.

    "Mak!! kenapa dengan adik, kenapa adik tak mahu bangun?" tanya abang kepada maknya. "Doktor cakap, adik kau mungkin akan koma untuk jangka masa yang lama. Kau doakan sahaja lah untuk adik kau." jawab mak arif akan pertanyaan abangnya. "Kenapa semua ni berlaku pada adik, kenapa?" meronta-ronta si abang hingga tidak mampu untuk menyimpan perasaan sedihnya. Lalu mak arif menjawab "Mungkin ada hikmah disebalik kejadian ni bang, apa yang mak harapkan semoga adik cepat sembuh". Abang tolong telefon ayah cakap dengan dia adik arif dekat hospital sedang koma. Lepastu abang kena tunggu diluar ya, sebab sepatutnya abang tak boleh duduk dalam bilik ni. Hanya mak seorang sahaja yang boleh.

    Bum...bum...

    Pintu bilik ditutup dengan sekuat hati dan berlalu pergi si abang untuk duduk diluar bilik. "BENCI !! BENCI !! BENCI !!" teriak si abang yang sebenarnya tidak sanggup untuk melihat keadaan adiknya. Mak arif hanya dapat melihat anaknya yang hanya menutup mata dan tidak mampu berkata sepatah pun. Selama ini arif lah yang paling manja dan suka membuat bising dirumah. Kini dia hanya mampu terbaring di atas katil dengan membayangi mimpi hitam yang mungkin mimpi terakhir baginya.

    "Assalamualaikum?" bertanya seorang lelaki kepada mak arif.

    "Waalaikumussalam, oh abang rupanya" jawab mak arif. "Macam mana keadaan arif setakat ni" tanya lagi ayah Arif kepada maknya. "Macam itu lah keadaannya, masih koma dan terbaring dekat atas katil. Saya pun tak tahu nak cakap macam mana dah. Arif tak pernah sakit dan pernah nampak pelik sebelum ni. Habis dia meronta-ronta dekat rumah sebelum saya bawa ke hospital dengan suami Kak Ana. "Arif ada buat benda yang bukan-bukan ke?" tanya si ayah lagi. "Rasanya tak ada, sebab tadi pagi dia ikut saya pergi sekolah untuk daftar prasekolah si Aiman. Abangnya pun ikut sekali, saya pinjam motor jiran sebelah. Arif sentiasa dengan abangnya waktu dekat sekolah. Cuma.......

    "Cuma apa?" dengan nada tegas ayah Arif bertanya.

    Lalu mak arif menjawab "cuma masa dekat sekolah tadi, dia ada cakap yang dia selalu nampak orang tua. Saya pun tak pasti siapa orang tua tu dan sebelum saya terlupa dia ada cakap juga orang tua itu pasangan suami isteri dan kerdil orangnya". "Macam tu pula, pelik saya dengar" hairan si ayah yang mendengar kata-kata bekas isterinya itu. Awak tolong lah saya, pergi cari orang untuk ubat kampung ke atau apa-apa sekalipun. Lagi satu nanti awak tolong bawa abang arif tu balik sebab esok dia akan bersekolah. Suruh dia jaga diri baik-baik dan tolong kemas rumah apa yang patut. "Kain baju awak macam mana?" bekas suaminya bertanya. "Oh ya, awak tolong lah ambil baju kurung saya dekat dalam almari. Ambillah dalam dua atau tiga pasang ke, lepastu barang-barang make up saya dalam laci." jawab mak Arif.

    "Ok, nanti malam saya datang bawa barang-barang awak" berkata si ayah lagi. Saya akan cuba untuk ikhtiar cari jalan untuk si Arif, awak jangan risau ya. Saya balik dulu, jangan lupa makan dan sentiasa berdoa untuk Arif semoga cepat sedar. Ayah Arif dan abangnya pun pulang ke rumah. "Kamu nak bersekolah esok atau nak tidur rumah ayah. Ayah esok akan melawat lagi Arif" kata ayah kepada abang Arif. "Abang mestilah nak ikut, mana tahu esok adik akan sedar" jawab abangnya. Baiklah, kita balik dan ambil pakaian mak kamu dan terus pergi rumah ayah. Nanti malam ayah nak pergi kampung sebelah untuk cari dukun, mak suruh ayah cari ubat traditional untuk adik.

    Malam sudah tiba dan abang Arif masih tidak mampu untuk tidur kerana mungkin teringatkan adik kesayangannya yang masih terlantar dihospital. Ayahnya baru sahaja pergi ke kampung sebelah mencari dukun bagi mengubati adik Arif dari jauh. Sudah lama ayah pergi tapi tidak pulang ke rumah lagi. Risau si abang yang sebenarnya mahu ikut ayahnya untuk mencari dukun di kampung sebelah.

    Tiba-tiba.......

    Kring!! Kring!!

    Berbunyi nada dering yang agak kuat dari telefon bimbit ayah. Lalu diangkatnya dengan agak pantas. "Abang...abang...anak awak sedar dan meronta-ronta dihospital ni." tanya mak Arif dengan agak ketakutan. "Meronta yang macam mana" bertanya kembali si ayah. Lalu mak Arif menjawab "saya pun tak tahu, habis doktor ikat dia atas katil tu tapi dia tendang doktor sampai terjatuh dan dia menjerit lalu tidak sedarkan diri". Ok, kejap lagi saya datang sana. Awak tunggu sampai saya datang dan suruh doktor buat sesuatu.

    "Maaf puan, saya terpaksa beri ubat penenang pada Arif. Kalau tidak dia akan lebih ganas lagi" berkata doktor kepada mak Arif. Lalu mak arif menjawab "Baiklah!! kalau itu sahaja jalan terakhirnya". Kenapalah ini berlaku kepada anakku Ya Allah!!, apakah salah si anak kecil ini. Adakah dia pilihanmu untuk tidak lagi hidup didunia ini. Aku mohon Ya Allah semoga dia dikembalikan kepadaku, hanya dialah satu-satunya penemanku tatkala abang dan adiknya bersekolah nanti. Aku tidak punya suami, aku tidak punya harta lain selain anak-anak ini. Bantu lah aku Ya Allah kerana aku tidak sanggup menempuhi semua ini. Rintihan demi rintihan kesedihan hanya mampu disimpan didalam hatinya. Mungkin ini adalah dugaan baginya.

    "Adik, maafkan mak. Mak hanya mampu melihat kamu berdiam diri, bangun lah adik. Mak nak lihat adik sedar dan kita boleh balik nanti" merintih lagi si ibu. Kemudian mak arif bertanya kepada doktor "apa lagi yang doktor boleh buat untuk pulihkan anak saya?". Doktor tersebut menjawab "sebenarnya kami tidak pasti dengan penyakit anak puan ni. Itu mungkin sebab kami belum periksa sepenuhnya keadaan anak puan". Mungkin juga anak puan akan di X-RAY bagi mengetahui apa puncanya. Saya berharap puan akan bersabar dengan keadaan ini. "Terima kasih doktor, saya hanya berharap dia akan sedar dan pulih sepenuhnya.

    "Assalamualaikum?" datang si ayah lalu memberi salam.

    "Waalaikumussalam" jawab kesemua yang berada di dalam bilik sakit tersebut. "Macam mana keadaan Arif?" bertanya lagi si ayah. "Doktor bagi Arif ubat penenang supaya dia tidak meronta-ronta lagi" jawab mak Arif. Dalam keadaan yang kurang yakin, mak Arif duduk di atas kerusi lalu bertanya kembali kepada ayah Arif. "Satu yang saya sangat pelik masa Arif meronta-ronta, suara dia bertukar seperti bukan dia yang bercakap. Lepastu dia cakap yang Arif ambil makanan dia, Arif ni jahat lah apa lah". Terus meyampuk si ayah "ohhh, sebenarnya saya tadi pergi cari dukun dekat kampung sebelah tu dan dukun tu ubatkan Arif dari jauh". Dukun tu cucuk paku di ibu jari kaki saya dan katanya mungkin akan berlaku sesuatu pada Arif kerana mungkin Arif telah disampuk. Rupa-rupanya memang betul.

    Dukun tu ada cakap yang si Arif ni ada terpijak makanan syaitan masa di sekolah. Mak Arif pun berkata "Ohhh, patutlah bila saya tanya dia nak makan masa hari tu lepastu dia jawab dia dah kenyang dan mungkin juga dua orang tua yang dia nampak tu adalah makhluk halus". Tapi kan bang, kenapa dia sampai tak sedarkan diri? Lepastu doktor sampai nak X-RAY dia. Mungkin ada sebab lain yang kita pun sendiri tak pernah tahu. Sergah si ayah "ish awak ni, jangan fikir bukan-bukan boleh tak? Tak ada apa-apa yang berlaku kalau kita fikirkan yang baik-baik je".

    Mak Arif menjawab "Yelah, kita tunggu sahaja selepas doktor X-RAY Arif esok. Berita yang baik kita bersyukur, yang kurang baik kita berserah sahaja". Sambil tangannya memegang tangan Arif, airmata kesedihan mula mengalir. "Apalah nasibku selepas bercerai dengan suami, anak pula ditimpa musibah" keluh mak Arif sambil menatap mata Arif. "Ok lah, saya balik dulu. Nanti kalau ada apa-apa telefon sahaja saya" berkata si ayah. Malam makin gelap dan waktu makin kehadapan. Hari esok menjadi penentu segala-galanya. Ayah Arif pun sudah pulang, dan masih termenung lagi maknya yang masih terfikir apakah keputusan pada hari esok. Adakah berita yang baik atau sebaliknya.

    Tepat jam 8.00 pagi, mak Arif terjaga dari tidurnya lalu dia membersihkan diri. Bersiap-siap dan hanya menunggu doktor untuk membawa Arif ke bilik X-RAY. Setelah menunggu selama setengah jam, doktor pun tiba dan membawa Arif ke bilik X-RAY. "Maaf ye, puan kene tunggu diluar sehingga pemeriksaan ini selesai" berkata doktor tersebut kepada mak Arif. Mak Arif pun menunggu diluar bilik X-RAY dan hanya mampu untuk berdoa serta berharap supaya tidak ada apa-apa pun yang berlaku kepada anaknya Arif. Sambil menunggu di luar, mak Arif menelefon ayah Arif dan memintanya untuk datang ke hospital kerana keputusan X-RAY anaknya akan diketahui tidak lama lagi.

    15 minit kemudian, ayah Arif bersama abangnya pun tiba untuk mengetahui keputusan X-RAY anaknya. Berkata maknya di dalam hati "Ya Allah, tidak ada yang mampu melawan takdirmu melainkan engkau pemberi takdir".

    1 jam kemudian.........

    Doktor pun keluar dari bilik X-RAY lalu memberitahu kepada mak Arif..........

    "Puan, sebenarnya saya tidak sanggup untuk berkatakan tentang hal ini. Tetapi sudah menjadi tanggungjawab saya sebagai doktor untuk memeriksa dan memberitahu hal yang sebenarnya". Jawab mak Arif dengan keadaan yang tenang. "Jadi, apakah keputusannya doktor. Berita baik atau tidak?". Doktor tersebut pula memberitahu "Maaf saya katakan, anak puan mungkin mengalami ketumbuhan di kepala. Mungkin juga dia menghidap Barah Otak atau dengan kata lain dipanggil Brain Cancer".

    Kehampaan dan kesedihan telah terpampar pada wajah mak Arif. Berkata di dalam hati "adakah ini perasaan yang aku rasa Ya Allah, adakah ini jawapan yang sebenar-benarnya Ya Allah, adakah ini permulaan dugaan bagi aku Ya Allah". Kenapa dia pilihan engkau Ya Allah, kenapa..kenapa.kenapa? "Awak, kita serahkan semuanya pada takdir sahaja" berkata ayah Arif kepada maknya. Keadaan yang bising menjadi suram, kegembiraan bertukar kesedihan. Mak Arif seolah-olah tidak mampu untuk berkata-kata. Termenung memikirkan apakah yang akan berlaku seterusnya.

    "Maaf puan, cuma satu yang saya bimbang!!" berkata doktor tersebut.

    "Kenapa doktor?" jawab mak Arif. "Anak puan masih tidak sedarkan diri dan kami sendiri tidak tahu bilakah anak puan akan sedar" berkata kembali doktor tersebut. Tiba-tiba menitik airmata mak Arif yang dari permulaannya ditahan tetapi akhirnya tumpas lalu terkena tangannya sendiri. "Tidak mengapalah doktor, saya redha" menjawab mak Arif dalam keadaan yang sayu. Si ayah terus menyampuk "doktor, kami keluar dahulu ya, selepas semuanya kembali pulih kami akan kembali lagi". Si ayah menarik tangan mak Arif lalu dibawa keluar dari bilik X-RAY tersebut bersama abang Arif.

    Bluppp..bluppp..

    Mak Arif jatuh pengsan di luar bilik X-RAY. "Awak...awak...bangun, macam mana lah boleh pengsan ni. Terlalu banyak sangat berfikir dia ni" berkata si ayah ketika ingin menyedarkan mak Arif. "Abang tolong belikan air mineral dekat kedai bawah" si ayah menyuruh abang Arif. "Lepas satu masalah, ada sahaja masalah lain yang timbul" mengeluh si ayah lagi.

    "Ayah, nah ni air mineral yang ayah suruh beli tadi" abang Arif memberi air mineral yang disuruh beli oleh ayahnya.Lalu ayahnya berkata "Terima kasih bang. Kamu tolong ayah telefon nenek dan yang lain untuk cakap tentang hal hari ini".  Dalam keadaan yang agak kelam kabut, si ayah terus memanggil sekali mak Arif yang sedang pengsan sehingga sedar dan memberi air mineral tersebut. Setelah 20 minit berlalu, mak Arif pun sedar dan sedikit lega. "Kenapa dengan saya tadi bang?" bertanya mak Arif kepada bekas suaminya itu. "Awak tu, tiba-tiba je pengsan depan bilik X-RAY selepas dapat tahu keputusan tentang Arif tadi" jawab ayahnya. Janganlah terlalu banyak berfikir, kalau awak sakit nanti siapa yang nak jaga Arif di hospital ni. Saya memang susah sebab banyak kerja yang hendak dibuat. Jaga diri tu ye, jangan lupa untuk makan.

    "Puan...puan....puan....Arif sudah sedar" teriak seorang doktor memanggil mak Arif.

    "Abang...Arif dah sedar. Terima kasih Ya Allah, kerana engkau telah menyedarkan Arif" sambil menangis mak Arif menadah tangan mengucapkan syukur ke hadrat illahi kerana telah menyedarkan anaknya. Berlari-lari anak si ayah dan maknya untuk melihat Arif di bilik sakit. Raut wajah kegembiraan terpampar dimuka si ayah dan maknya. Ketika itu, tidak ada lagi wajah-wajah kesedihan yang dilihat. Keseronokan mula dirasai seisi keluarga.

    "Adik...adik...ni mak sayang. Alhamdulillah adik dah sedar" kata mak Arif sambil menangis. "Mak...mak..kenapa adik berada di hospital ni?" bertanya Arif kepada maknya. Lalu maknya menjawab "Sebenarnya panjang ceritanya, tapi nanti mak beritahu ye. Adik baru je sedar, tak boleh fikir yang bukan-bukan lagi". Mak berjanji pada adik yang mak akan cerita semuanya, sekarang adik kene rehat dahulu ye. Sambil kepelikan, Arif memandang kesemua tetamu yang berada di dalam bilik sakit tersebut. Dia seperti mengetahui sesuatu yang menimpanya tapi seakan-akan tidak peduli dan hanya mengendahkannya. "Mak...mak... adik ada perasan sebelum adik sedar tadi. Adik dengar mak cakap yang adik ada Barah Otak, apa benda tu mak?" bertanya Arif kepada maknya.

    "Ohhh!! itu sakit biasa sahaja, macam demam-demam panas lah" jawab mak Arif. Lantas di dalam hati seraya berkata "maafkan mak adik, mak terpaksa menipu adik. Mak tahu adik mesti tak sabar nak balik rumah kan". Dengan nada perlahan Arif berkata kepada maknya "Mak..mak...adik nak balik, adik tak sabar nak sekolah ni. Mesti lama kan adik tak bersekolah". Mak Arif pun menjawab "ye, mak tahu Arif mesti tak sabar nak balik kan. Arif nak mak masak apa bila balik nanti?". "Arif nak makan semua masakan mak, yang paling penting sekali Arif teringin nak makan Nasi Putih dengan Telur Goreng yang hari-hari kita selalu makan tu" Arif menjawab pertanyaan maknya.

    Dengan nada yang sayu, mak Arif berkata "mak tahu apa yang Arif suka, Arif kan anak mak yang paling manja. Arif yang banyak tolong mak dekat rumah bila abang pergi sekolah. Tapi.................".

    "Doktor cakap dengan mak yang adik belum cukup sihat untuk balik rumah".

    "Kenapa doktor cakap macam tu mak?" kata Arif kepada maknya.

    Lalu maknya menjawab "Doktor cakap.......doktor cakap......badan adik masih panas dalam lagi."

    Mak Arif terus mengalirkan airmatanya kerana terpaksa menipu anaknya untuk kali yang kedua. Tidak tahu bagaimana lagi untuk merahsiakan perkara ini. Jika Arif tahu dia menghidap penyakit Barah Otak, tentunya dia akan merasa sedih dan tidak mahu untuk tinggal di hospital lagi.

    "Mak...mak...apa tu Barah Otak?" tanya Arif kepada maknya.

    "Barah Otak tu penyakit yang ada ketumbuhan dekat kepala." jawab maknya.

    "Ohhhhh!! Jadi adik ada ketumbuhan dekat kepala lah ye?" Arif bertanya lagi.

    Mak Arif berasa terkejut dan pelik akan pertanyaan anaknya itu. Dalam hati yang telah berkata sesuatu. Adakah Arif tahu tentang penyakit yang menimpanya dan siapa pula yang memberitahu? Ya Allah, rahsiakanlah perkara ini dari pengetahuannya. Aku tak mahu dia bersedih di atas penyakit yang menimpanya. Aku tak sanggup melihat dia berdiam diri. Dia seorang anak yang baik dan suka menceriakan aku. Ya Allah, bantulah aku untuk merahsiakan perkara ini.

    "Mak..jawablah pertanyaan Arif ni. Dekat kepala Arif ni ada ketumbuhan ke?" mengeluh sambil berkata kepada maknya.

    Dengan suara yang agak tegas maknya menjawab "apa yang Arif merepek ni, jangan buat mak rasa susah hati lah. Mak kan dah kata, tak ada ketumbuhan dekat kepala adik tu. Adik hanya deman panas biasa je dan esok atau lusa dah boleh balik rumah."

    Tiba-tiba Arif mengalirkan airmatanya. Dalam keadaan yang sedih Arif telah memalingkan mukanya dari memandang maknya. Entah kenapa keadaan yang sedikit gembira bertukar menjadi sedih. Suara tangisan Arif semakin kedengaran dan airmatanya hampir membasahi pipinya. Mata yang semakin kemerahan pula membuatkan maknya terasa hati lalu bertanya kepada anaknya.

    "Adik, mak minta maaf. Mak telah meninggikan suara mak dekat Arif. Arif tak marah mak kan?"

    "Arif nak mak tahu yang Arif sayang sangat dekat mak. Arif nak peluk cium mak, tapi mak marah Arif tadi." berkata Arif kepada maknya sambil menangis.

    Menitik airmata kesedihan diantara keduanya. Mak Arif seperti hilang upaya untuk memujuk anaknya yang sedang sedih itu. Apa lagi yang harus aku buat Ya Allah untuk memberitahunya. Aku tidak sanggup menatap mukanya yang sedang sedih itu. Matanya seakan-akan mahu memberitahuku sesuatu yang amat dalam ertinya. Aku semakin lemah untuk bertutur kata Ya Allah.

    "Mak..boleh tak Arif nak cium pipi mak?" tanya Arif kepada maknya.

    "Adik, mak sayang adik sangat-sangat. Allah sahaja yang tahu erti kasih seorang ibu kepada anaknya." jawab mak Arif.

    Saling berpelukan Arif dan maknya sambil ditemani kesedihan yang mungkin berkahirnya disitu. Airmata Arif hampir juga membasahi pipi maknya. Arif mencium pipi maknya tanpa melepaskan bibirnya walau sesaat pun. Mak Arif yang terlalu sedih hanya mampu untuk berdiam diri dan berfikir mungkin itu adalah ciuman yang terakhir dari anaknya.

    "Adik, mak ingin adik tahu yang mak sayang sangat dekat adik. Mak nak adik tahu juga bahawa, adik tidak mampu untuk bertahan lebih lama ketika menghidap penyakit ni" berkata maknya di dalam hati.

    Lantas Arif berkata dengan nada yang gembira kepada maknya.....

    "Mak...nantikan Arif nak balik lepastu nak makan banyak-banyak. Arif nak main layang-layang dengan abang walaupun kita orang selalu gaduh-gaduh. Mesti mak akan layan Arif macam raja kan. Arif nak tidur dengan mak setiap malam, nak peluk erat tubuh mak. Arif tak mahu lepaskan tangan mak walau sesaat pun dekat rumah tu. Mesti nanti abang cemburu dengan adik, hehe. Padan muka abang."

    Seronok melihat Arif begitu gembira kerana tiada lagi kesedihan yang dilihat diwajahnya. Tetapi mak Arif mempunyai tanggungjawab yang sangat besar untuk memberitahu anaknya tentang penyakit tersebut. Apakah Arif akan menerima dengan hati? Engkau sahaja yang tahu Ya Allah, kerana setiap yang engkau berikan itu ada dugaan serta ada hikmahnya. Walau aku tidak terdaya, tapi aku harus meneruskan hidup ini.

    "Tok!! tok!! tok!!"

    Pintu bilik di ketuk oleh seseorang. Mak Arif mengelap airmatanya dan bertenang lalu berjalan untuk membuka pintu. Setiap langkah kakinya disertakan dengan doa dan berharap semoga tidak ada lagi berita yang tidak menyenangkan tentang anaknya. Mungkin juga doktor yang mengetuk pintu itu.

    Pintu dibuka..........

    "Assalamualaikum puan?" seorang doktor memberi salam.

    "Waalaikumussalam. Ohhh!! Doktor rupanya, ingat siapa tadi." jawab mak Arif dalam keadaan tenang.

    "Kedatangan saya ni bukan lah untuk mengganggu masa rehat puan. Tapi saya ada satu berita yang sangat penting yang perlu puan tahu." berkata-kata doktor tersebut.

    "Berita apa ye. Yang baik atau yang kurang baik?" mak Arif bertanya.

    Doktor tersebut menjawab "Harap puan akan terima seadanya dengan berita ini. Kami telah periksa sekali lagi X-RAY yang lepas dan ternyata anak puan memang menghidap penyakit Barah Otak tu dan pada X-RAY yang kami tengok ketumbuhan itu boleh di katakan besar juga. Anak puan harus menjalani pembedahan secepat mungkin."

    "Tapi........................,"

    "Anak puan perlu menjalani pembedahan di Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia (HUKM)".

    "Kenapa anak saya perlu dihantar sampai kesana doktor?" tanya mak Arif.

    "Sebab kami disini tidak mempunyai doktor pakar bagi melaksanakan pembedahan untuk anak puan." jawab doktor tersebut.

    Keadaan telah memaksa mak Arif untuk berterus terang kepada anaknya tentang hal ini.. Tapi bagaimana untuk memberitahu sedang anaknya sendiri tidak mengetahui akan penyakit Barah Otak yang dihidapinya. Apa yang harus aku lakukan Ya Allah. Semakin lama aku merahsiakan perkara ini semakin aku rasa tidak berdaya untuk melepaskannya.

    "Jadi macam mana ye puan?" berkata doktor tersebut.

    "Bukan kah HUKM itu Hospital Swasta doktor?" mak Arif bertanya semula kepada doktor tersebut.

    "Ya, tapi di hospital ini memang betul-betul tidak mempunyai doktor pakar bagi pembedahan anak puan." jawab doktor tersebut lalu memberikan sepucuk surat dan katanya surat tersebut ialah surat tandatangan untuk rawatan pembedahan anaknya.

    Mak Arif membuka surat tersebut dan membacanya. Membaca di awal ayat sudah memperlihatkan kesedihan yang tidak mampu untuk ditahan lagi. Hampir di pertengahan pembacaan, mak Arif terkejut dan terus melepaskan surat tersebut dari genggaman tangannya. Ya Allah, apakah engkau rasa aku mampu untuk menerima semua ini. Aku tidak mampu Ya Allah, sebanyak RM5.000 ringgit aku perlu cari untuk pembedahan anakku. Dimana aku ingin cari duit sebanyak itu Ya Allah.... Terdiam dan terkelu mak Arif lalu berlari dan memeluk anaknya. Doktor yang menunggu keputusan mak Arif pun berlalu pergi kerana merasakan mak Arif belum mampu untuk membuat keputusan.

    "Mak...mak... kenapa mak menangis?" tanya Arif kepada maknya.

    "Tak ada apa-apa lah adik, mak terharu sebab doktor kata adik dah boleh balik rumah esok." jawab mak Arif dan terus menangis tanpa menghiraukan Arif.

    Mak Arif terus memeluk erat badan Arif dan berkata didalam hati "Ya Allah, untuk kali yang ketiga aku terpaksa menipu anakku. Kau berilah aku jalan untuk memberitahunya, aku dah tak sanggup untuk menyimpan rahsia ini."

    "Mak..Arif nak minum air suam boleh tak?" Arif berkata kepada maknya.

    "Mestilah boleh, doktor pun suruh adik minum air suam banyak-banyak kan." jawab mak Arif sambil mengelap mata yang sudah berair itu.

    Mak Arif bangun dan mengambil air suam lalu diberikan kepada anaknya. Arif meminum minuman itu seolah-olah hari itu adalah hari terakhir untuknya. Hampir basah bajunya kerana terlalu laju meminum minuman tersebut. Sekejap sahaja air suam itu sudah habis.

    "Adik, cuba minum perlahan-lahan. Habis basah dah baju tu." marah kecil mak Arif.

    "Alaaaaa, nanti mak tukarlah baju Arif. Arif tak sukalah pakai baju hijau ni (baju hospital). Arif nak pakai baju yang mak belikan hari itu." jawab Arif dalam keadaan yang amat gembira.

    Mak Arif sungguh pelik dan berfikir kenapa Arif kelihatan begitu gembira sekali. Apa yang membuatkan dirinya begitu gembira selepas meminum air suam yang di ambil oleh maknya. Arif berkelakuan seperti sudah sembuh. Tidak mungkin lah dia sudah sembuh sedangkan doktor kata dia perlu menjalani pembedahan.

    "Mak..nak tahu sesuatu tak?" bertanya Arif kepada maknya.

    Lalu maknya menjawab "tanyalah, mak mesti boleh jawab lah."

    "Kalau Arif pergi esok mak seronok tak?" Arif kembali bertanya.

    "Laaaa, mestilah boleh. Pergi balik rumah kan?" mak Arif menjawab dan bertanya semula.

    "Bukan lah, Arif nak pergi ke satu tempat yang mak tak kan boleh nampak Arif. Tempat tu gelap tau mak, kadang-kadang Arif pun sendiri rasa takut." jawab lagi Arif.

    "Apa yang adik merepek ni? marah mak Arif kepada anaknya.

    "Yelah mak, Arif rasa macam ada sesuatu yang mak sembunyikan dari Arif." jawab si Arif.

    Kenapa Arif boleh bertanyakan soalan yang sebegitu rupa. Mak Arif tidak dapat berkata-kata dan terus terkelu. Arif mula mendesak maknya untuk memberitahu apakah perkara sebenar yang di sembunyikan oleh maknya. Arif menarik-narik tangan maknya lalu menangis dihadapan maknya.

    "Kalau mak tak mahu beritahu, Arif akan lari dari tempat ni bila mak tidur nanti!!" mendesak Arif kepada maknya.

    Dalam keadaan terkelu, mak Arif merasa sungguh tertekan kerana Arif mendesaknya. Ya Allah, adakah ini jalan yang kau beri untuk aku supaya aku memberitahu anakku akan perkara yang sebenar. Adakah sekarang ini juga aku harus memberitahunya. Aku penat dan lelah dengan dugaan ini Ya Allah. Kenapa tidak ada cara lain yang engkau boleh beri kepada aku.

    "Mak...tak nak beritahu ye?" Arif berkata lagi.

    "Adik.... Mak sebenarnya terpaksa merahsiakan perkara ni. Tapi adik pula mendesak mak macam ni." berkata pula mak Arif.

    Dalam keadaan yang betul-betul mendesak, mak Arif pun memberitahu hal yang sebenar kepada Arif. "Adik, sebenarnya doktor beritahu mak yang adik menghidap penyakit Barah Otak dan katanya juga adik perlu menjalani pembedahan di Hospitak dekat KL tu."

    "Kan Arif dah agak, Arif mesti sedang sakit kan. Arif tahu kenapa mak tak mahu beritahu Arif. Sebab Arif ni dah banyak menyusahkan mak kan. Arif memang anak yang tak berguna pada mak, selalu sahaja sakit. Deman lah, batuk lah, dan sekarang lagi teruk sampai sakit Barah Otak." menangis Arif sambil memberitahu maknya.

    Maafkan mak sayang, mak sudah tidak mampu untuk merahsiakan perkara ini. Mak tahu Arif mesti sedih tapi mak dapat lihat yang kata-kata Arif itu semuanya tipu. Arif memang anak yang kuat dan tabah. Cuma mak sahaja yang terlalu degil kan. Berkata mak Arif di dalam hatinya sambil menangis melihat anaknya yang sedang menangis.

    "Adik... Kalau doktor nak buat pembedahan dekat kepala adik, adik setuju tak?" tanya mak Arif kepada anaknya.

    "Mak...Kalau doktor kata ini jalan yang terbaik, Arif tak kesah. Lepas pembedahan nanti Arif mesti akan sihat kan. Arif dapat main layang-layang dekat rumah, dapat main dengan abang. Tapi nanti Arif malu sikit lah sebab mesti kepala Arif botak lepas pembedahan tu. hehehehe." jawab Arif dalam keadaan yang seperti tidak ada apa-apa yang berlaku.

    "Cuma satu sahaja yang mak bimbang tentang pembedahan adik?" mak Arif terlepas cakap dihadapan anaknya.

    Lalu Arif menyampuk "Kenapa dengan pembedahan Arif mak?".

    "Mak tak sanggup untuk membiayai kos pembedahan adik yang berjumlah RM5000 ringgit tu".

    Mungkin mak Arif perlu mencari jalan untuk mendapatkan wang sebanyak itu secepat mungkin. Tanpa wang tersebut Arif tidak akan dibedah dan jika tidak dibedah kemungkinan besar Arif juga tidak akan dapat diselamatkan untuk hidup dalam jangka masa yang panjang. Tapi dimana mak Arif harus menagih simpati bagi mendapatkan bantuan wang ringgit tersebut  untuk pembedahan anaknya.

    "Apa yang mak termenungkan tu?" kata Arif kepada maknya.

    "Tidak ada apa-apa, mak hanya memikirkan bagaimana untuk mendapatkan wang sebanyak RM5000 ringgit tu." jawab mak Arif.

    Hari ini Arif perlu dipindahkan ke Hospitak Universiti Kebangsaan Malaysia (HUKM). Segala keperluan yang perlu disana nanti sudah disiapkan oleh maknya. Menunggu waktu dan terus menunggu dengan memikirkan keputusan pembedahan tersebut. Ayah dan abang yang masih belum sampai meluntur kan lagi semangat mak Arif untuk membuat keputusan. Arif hanya termenung di atas katil empuknya, kata Arif katilnya macam katil mewah. Maklum lah, dirumah dia hanya ditemani tilam lusuh yang hanya menunggu masa untuk jatuh menyembah bumi.

    "Mak. Bila ayah dan abang nak sampai ni?" berkata Arif kepada maknya.

    "Mungkin kejap lagi tu, rasa mak ayah beli sarapan untuk kita sekali." Jawab mak Arif.

    Arif sangat suka bila maknya memberitahu bahawa ayahnya akan membeli sarapan pagi untuk mereka. Ini kerana Arif sendiri tidak suka untuk makan makanan yang disediakan oleh pihak Hospital. Katanya tak sedap dan hari-hari lauk yang sama sahaja. Kalau di Hospital mesti kena makan makanan yang biasa-biasa sahaja, tapi kalau di luar macam-macam si Arif ni boleh makan.

    "Nanti jangan lupa cakap dengan ayah yang Arif nak ayah belikan Arif Milo ais tabur kesukaan Arif tu." Berkata Arif yang memang suka sangat minum air Milo ais tabur kalau ayahnya membawanya makan di restoran luar. Sudah lama juga dia tidak meminum minuman itu. Ayah dan maknya tidak duduk sebumbung jadi tidak ada sesiapa yang hendak membawanya makan di restoran yang mahal. Dengan kehidupan yang serba naif, apa pun membataskan setiap langkahnya.

    "Puan, macam mana dengan keputusan untuk membawa anak puan ke HUKM?" Datang seorang doktor lalu bertanyakan mak Arif akan keputusannya untuk membawa Arif ke HUKM.

    "Untuk itu, saya masih lagi belum membuat keputusan untuk membawanya ke sana. Untuk kos pembedahannya pula saya juga masih mencari dana dari pelbagai pihak dan memikirkan jalan yang terbaik untuk itu." Jawab mak Arif akan pertanyaan doktor tersebut.

    Jam menunjukkan sudah pukul 10.30 pagi. Ayah dan abang Arif tidak sampai-sampai lagi, adakah mak Arif harus meninggalkan mereka dan terus pergi ke HUKM dengan dibawa oleh Ambulan dari pihak hospital. Takut pula nanti dimarahi oleh mereka kerana tidak memberitahunya terlebih dahulu. Doktor yang merawat Arif sudah nampak keletihan kerana hampir 1 jam juga menunggu mereka, sampaikan tidak tahu untuk berbuat apa-apa. Mungkin sebab doktor itu sendiri juga menunggu jawapan dari ayah Arif yang belum lagi tiba itu.

    "Puan..lama lagi ke saya perlu menunggu keputusan dari pihak puan?" Tanya doktor tersebut yang nampak seperti ada kerja yang harus dilakukan sebentar lagi.

    "Maaf ye doktor, saya masih menunggu bekas suami saya. Pelik betul dia tidak sampai-sampai lagi dari tadi. Sudah 1 jam lebih saya menunggu kedatangan bekas suami saya tu." Mengeluh mak Arif yang kepenatan hanya kerana menunggu ayah Arif sampai.

    Lalu mak Arif menelefon bekas suaminya itu dalam keadaan segera. Dengan berbekalkan kredit yang hanya tinggal 0.30 sen itu dia mendail nombor telefon bekas suaminya itu. Panggilan pertama tidak menampakkan sebarang respon dari mereka. Mak Arif terus menelefon dan berharap panggilan keduanya itu akan membuahkan hasil.

    "Ringgggggggg...Ringggggggg...Ringgggggg..."

    "Manalah ayah kau ni, kenapa dia tak angkat-angkat panggilan telefon dari mak. Sudah 2 kali mak telefon tapi masih tak berjawab." Mak Arif mengeluh dan berkata kepada Arif.

    "Cuba mak telefon lagi sekali, mungkin ayah tak dengar kot sebab dia kan tengah beli sarapan untuk kita." Arif berkata kepada maknya sambil tersenyum kerana tak sabar nak tunggu air Milo ais tabur yang akan ayahnya bawa bila sampai nanti.

    "Ting ting.......ting ting...."

    Satu khidmat pesanan ringkas sms telah diterima oleh mak Arif dan ianya dari ayah Arif. Pelik sungguh, bila ditelefon tidak mahu diangkat tapi boleh pula menghantar sms. Keluh mak Arif yang marah juga dengan perangai bekas suaminya itu.

    "Awak, maaf saya tak dapat datang sebab saya ada urusan lain.Nanti kalau ada sebarang maklumat awak beritahu saya ye." Khidmat pesanan ringkas yang dihantar oleh bekas suaminya itu pun betul-betul memberi tekanan kepadanya.

    "Errrr!! Kalau lah ikutkan hati mak. Tak mahu mak tunggu ayah kau, menyusahkan sahaja." Mak Arif berkata dalam keadaan marah sambil memandang muka anaknya.

    Arif sangat terkilan dengan ayahnya kerana dia tidak dapat lagi minum air Milo ais tabur kesukaannya itu. Raut wajah kebencian mula menampakkan yang dia betul-betul marah dengan ayahnya. Tiba-tiba dia menjerit dan menangis lalu mengatakan sesuatu dihadapan maknya.

    "Arif benci ayah, Arif benci ayah."

    Arif terus mendiamkan dirinya dan menangis kecil. Tanpa membuang masa lagi, mak Arif berjalan melangkah ke bilik doktor dan terus membuat keputusan yang baginya itu lah keputusan yang terbaik untuk anaknya walau dia masih berfikir akan kos pembedahan anaknya yang mahal itu.

    "Tok!! Tok!! Tok!!" Mak Arif mengetuk pintu bilik doktor yang merawat Arif.

    "Maaf mengganggu doktor, tapi saya datang ini untuk memberitahu tentang keputusan untuk membawa Arif ke HUKM tu. Saya mengizinkan pihak Hospital untuk membawa anak saya ke HUKM. Saya telah fikir masak-masak dan berharap anak saya akan cepat sembuh bila dirawat disana nanti. Tapi untuk jawapan pembedahan anak saya itu mungkin akan saya fikirkan disana.

    Mereka pun dibawa ke HUKM dengan menaiki ambulan yang ditempah khas untuk mereka. Perjalanan yang mengambil masa kira-kira 2 jam itu membuatkan mereka berasa mengantuk lalu tertidur. Terbuailah mimpi kedua-duanya ketika sedang nyenyak tidur.

    "Wahh, sedapnya adik makan nasi lemak tu."

    Berkata mak Arif kepada anaknya. Arif makan berseorangan dan langsung tidak mengendahkan maknya. Mungkin juga kerana nasi lemak yang dimakannya itu terlalu sedap dan mungkin juga nikmat yang tidak dapat dilepaskan kerana sudah lama juga Arif tidak memakan nasi lemak sama ada yang dibeli dari luar ataupun yang dimasak sendiri oleh maknya.

    Selepas beberapa minit menghabiskan nasi lemak tersebut. Arif baru sahaja perasan yang seseorang telah memanggil namanya ketika dia sedang makan tadi lalu dia bertanya kepada maknya..

    "Mak panggil adik ke tadi?"

    "Yelah, mak yang panggil adik. Adik langsung tak dengar bila mak panggil." Jawab mak Arif.

    "Laaaaa, Arif langsung tak dengar apa-apa lah mak. Mungkin Arif seronok sangat makan nasi lemak tu kot. Sedap sangat nasi lemak ni." Arif berkata kembali.

    Mereka berdua pun terus berjalan ke satu tempat yang mereka sendiri tidak tahu tujuannya. Mungkin juga satu tempat yang membawa kedamaian seakan-akan itulah Syurga yang kekal nan abadi buat mereka berdua. Dalam menempuhi perjalanan untuk mencari tempat perlindungan, tiba-tiba hujan turun dengan lebatnya.

    "Adik...adikkk cepat lari dekat mak. Kita berteduh dekat rumah depan tu." Teriak mak Arif memanggil anaknya.

    Habis lencun badan Arif dengan dibasahi air hujan. Terlintas difikiran mak Arif yang doktor pernah kata jangan sampai Arif terkena hujan sebab boleh membawa kepada sakit yang teruk nanti. Cepat-cepat mak Arif membuka tudungnya dan terus mengelap badan Arif sehingga kering. Sambil mengelap badan arif, mak arif berkata sesuatu didalam benak hatinya.

    "Ya Allah, maafkan aku kerana tidak menjaga dia dengan baik. Aku tidak sengaja, tapi aku berjanji akan menjaga dia walau apa pun yang terjadi."

    Mengalir kembali airmata mak Arif yang berasa sangat kesal kerana membawa anaknya berjalan-jalan ketika anaknya sedang sakit. Dia merasakan Arif perlu diberikan ubat supaya Arif tidak demam atau sakit. Akan tetapi, dimana nak mencari ubat dikawasan yang tidak ada penghuni tu. Fikiran mak Arif menjadi buntu, mungkin juga dia harus pergi dari tempat tersebut untuk mendapatkan ubat untuk anaknya.

    "Mak, Arif rasa sejuk sangat lah."

    "Sabar ye adik, mak sedang fikirkan jalan yang terbaik untuk kita keluar dari tempat ni. Lagi pula ketika hujan lebat macam ni." Jawab maknya.

    Sedang maknya memikirkan sesuatu, tiba-tiba datang seorang lelaki yang berbadan sasa dan sedang memegang tongkat. Lelaki tersebut memandang Arif dengan tenungan yang sangat lama. Mak Arif berasa takut dan tidak sedap badan kerana lelaki itu tampak seperti dukun yang sangat hebat.

    "Anak awak ke?" Tanya lelaki tersebut kepada mak Arif.

    "Ye, anak saya. Kenapa pakcik bertanya begitu." Jawab mak Arif yang memanggil lelaki tersebut dengan panggilan pakcik.

    Lelaki tersebut mula mendekati Arif dan memberitahu mak Arif supaya duduk berdekatan dengannya. Lelaki tersebut terus memegang kepala Arif mungkin juga membacakan mantera yang entah apa-apa. Selepas itu, lelaki tersebut menghembus sesuatu di kepada Arif lalu memberitahu mak Arif.

    "Ini sahaja yang mampu saya lakukan, jagalah anak awak baik-baik kerana dia tidak akan hidup lama."

    Mak Arif terkejut dengan kata-kata lelaki itu lalu berlari terus untuk mendapatkan anaknya Arif. Dipeluk seerat-eratnya tubuh Arif dan menangis kerana tidak sanggup akan kehilangan anaknya itu. Kerana tidak tahan dengan kata-kata lelaki tersebut, mak Arif menjerit dan berkata..

    "Jangan engkau merepek wahai pakcik tua. Dah tua lepastu tak sedar diri. Mana kau tahu anak aku tidak akan lama hidup didunia ni."

    Terkilan dengan kata-kata mak Arif, lelaki tersebut pun pergi dan terus menghilangkan diri. Mak Arif masih tertanya-tanya, siapakah lelaki tersebut dan perlu ke dia berkata sebegitu sedang dia bukan tuhan. Ya Allah, siapakah yang engkau kirimkan itu. Adakah benar apa yang dia perkatakan, atau kau hanya mahu menakutkan aku. Engkau sendiri tahu, aku tidak sanggup akan kehilangan anakku. Aku yakin dan percaya engkau tidak mungkin akan mengambil dia dari aku kan.

    "Adik, mari kita pergi dari sini. Mak tak mahu duduk ditempat yang menyeramkan ni." Kata mak Arif kepada anaknya.

    "Mak...Arif rasa letih lah. Kita tidur disini sahaja lah untuk malam ini. Arif dah tak larat nak berjalan, kaki ni pun dah mula bengkak." Jawan Arif yang tidak mahu meninggalkan rumah tersebut.

    Hari semakin lewat malam, mereka pun tiada pilihan lain selain tinggal didalam rumah tersebut untuk satu malam. Arif yang begitu letih sudah pun tidur. Maknya pula hanya termenung dan masih mengenangkan kata-kata lelaki itu. Apa yang harus dilakukan mak Arif supaya dia tidak mudah percaya dengan kata-kata lelaki itu. Tapi dari wajahnya yang gusar dan takut itu membuatkan dia merasakan ia akan benar-benar berlaku.

    "Baik aku tidur, senang nanti aku tak fikir yang bukan-bukan." Mak Arif berkata didalam hati.

    Keesokan harinya.......

    "Puan....puan...kita sudah sampai di HUKM." Seorang jururawat mengejutkan mak Arif yang masih lagi tidur kerana mereka sudah sampai di HUKM.

    Mak Arif pun bangun dan terus menonyoh matanya. MasyaAllah, aku mimpi rupanya. Tidak ada apa-apa yang berlaku pun sebenarnya. Arif pun masih lagi tidur, dan jururawat terus menolaknya untuk masuk ke dalam wad pesakit.

    Setibanya di dalam wad, Arif terbangun dan hanya memandang jururawat yang menjaganya. Dalam keadaan yang sangat lemah, Arif tetap bangun dan mencari maknya yang ketika itu sedang berbincang dengan doktor di bilik doktor tersebut.

    "Adik...adik..Jangan berjalan kesana kemari, adik masih belum betul-betul sihat." Marah jururawat yang menjaganya kerana Arif masih belum cukup kuat untuk bergerak.

    "Adik nak cari mak adik, mana mak ye akak?" Menjawab dan bertanya kembali Arif kepada jururawat tersebut.

    Jururawat yang menjaganya tidak mahu memberitahu Arif sebab mungkin akan mengganggu konsentrasi Arif bila dia tahu akan semua perbincangan maknya dengan doktor. Jadi jururawat tersebut memikirkan cara untuk melalaikan Arif supaya dia tidak mencari maknya. Mungkin juga membawa Arif menaiki kerusi roda dan melihat kawasan-kawasan yang cantik di dalam Hospital tersebut.

    "Akak..nak bawa saya ke mana ni?" Tanya Arif kepada jururawat tersebut.

    "Kita naik kerusi roda lepastu akak bawa adik jalan-jalan dalam Hospital ni. Nak tak?" Jawab jururawat tersebut dalam keadaan yang ceria supaya Arif mahu mengikut kata-katanya.

    "Nak..nak..mesti banyak tempat yang cantik-cantik kan."

    Mereka berdua pun bergerak melihat kawasan Hospital yang memang cantik, bersih dan luas itu. Arif hanya tersenyum sambil dan berasa sangat seronok kerana dia dapat melihat seluruh kawasan-kawasan yang ada didalam Hospital tersebut. "Macam-macam ada dekat sini kan akak. Ada kedai, taman permainan, perpustakaan dan banyak lagi. Adik rasa dah macam boleh jadi rumah kedua adik dah." Arif berkata sambil menunjukkan jarinya disetiap kawasan yang dilaluinya.

    Perbualan antara mak Arif dan doktor yang merawat Arif semakin rancak berjalan. Tanpa diganggu oleh sesiapa pun, jadi mak Arif boleh membuat keputusan yang terbaik untuk anaknya Arif. Doktor yang memang sangat profesional itu memberi banyak motivasi dan kata-kata dorongan untuk mak Arif supaya mak Arif tidak merasa terbeban dengan apa yang berlaku dalam kehidupannya.

    "Saya disini bukan untuk membebankan puan. Cuma saya sangat bersimpati dengan nasib anak puan. Mungkin juga kalau bukan kerana persitiwa yang puan ceritakan tadi, puan juga tidak akan tahu tentang penyakit yang dihidapi oleh anak puan ni." Kata doktor tersebut kepada mak Arif.

    Mak Arif hanya mampu diam dan mendengar kata-kata yang diberikan oleh doktor tersebut. Mungkin baginya doktor tersebut juga lah yang akan membantu dia untuk membedah Arif nanti akan tetapi keputusan yang harus diberi oleh mak Arif untuk doktor  membedah anaknya belum lagi dibuat. Ketakutan mula kelihatan kerana mak Arif takut akan ada sesuatu yang terjadi pada anaknya ketika pembedahan tersebut dijalankan.

    "Doktor..saya tidak mampu untuk membuat keputusan kerana takut akan ada sesuatu yang berlaku kepada anak saya nanti." Mak Arif berkata sambil mengalirkan airmata.

    Doktor tersebut terus menggelengkan kepala lalu meminta mak Arif untuk bersabar kerana situasi ini lah yang selalu berlaku apabila mak atau ayah ingin membuat keputusan akan pembedahan anak-anak mereka. Doktor sendiri tidak sanggup sebenarnya untuk membedah mereka, tetapi inilah tanggungjawab kami supaya dapat menyelamatkan nyawa mereka.

    "Puan harus bersabar, kerana kami akan cuba sedaya upaya untuk menyelamatkan anak puan apabila pembedahan tersebut dijalankan." Doktor tersebut memberi kata-kata semangat kepada mak Arif supaya dia tidak bersedih lagi.

    Arif dan jururawat yang menjaganya sudah pun tiba dibilik sakitnya semula. Seronok sangat bila melihat muka Arif yang seperti tidak sakit itu. "Andai dia ditakdirkan tiada, pasti mak Arif berbangga melahirkan dia kerana dia adalah seorang anak yang tabah." Berkata didalam hati jururawat tersebut.

    "Akak..kenapa mak tak sampai-sampai lagi?" Kata Arif kepada jururawat itu.

    "Ohhh, kejap lagi mak adik sampai lah tu. Mungkin dia pergi sembahyang kot." Jururawat tersebut menjawab.

    Tidak lama kemudian, mak Arif pun sampai dan melihat anaknya sungguh gembira berada diatas katil sakitnya. Tersenyum lebar tanpa melihat sekeliling. Mungkin juga sedang berangan. Mak Arif pun duduk disebelah Arif lalu memandangnya.

    Arif mula berkata kepada maknya, "Mak, mana mak pergi tadi. Akak tu kan, bawa Arif jalan-jalan dalam kawasan Hospital ni. Adik rasa seronok sangat. Ada kedai makan, perpustakaan, taman permainan dan banyak lagi. Nanti kita pergi lagi ye."

    "Laaaa, mak pergi sembahyang tadi lepastu jumpa doktor yang merawat adik sekejap. Sebab doktor nak tahu perkembangan adik." Jawab mak Arif akan pertanyaan maknya.

    Satu hari mereka tidak makan dan minum dengan sempurna, takut Arif sakit perut jadi maknya membawa Arif untuk makan dikedai makan yang berada ditingkat bawah sekali. Mak Arif menolak Arif yang menaiki kerusi roda terus ke kedai makan tersebut. Arif memesan untuk memakan Nasi Goreng Kampung manakala maknya pula memesan untuk memakan Mee Goreng Udang kesukaannya. Mereka mula menjamu selera dan saling suap menyuap.

    20 minit kemudian......

    Arif telah jatuh pengsan. Maknya cuba untuk menyedarkannya tetapi dia seperti tidak sedarkan diri. Dalam keadaan yang kelam kabut, mak Arif terus berlari memanggil doktor yang merawat anaknya. Mak Arif berlari sekuat hati tanpa menghiraukan sesiapa pun yang memandangnya sehingga sampai dihadapan pintu bilik doktor yang merawat anaknya.

    "Doktor...doktor..anak saya pengsan!!" Menjerit mak Arif dihadapan bilik tersebut.

    "MasyaAllah, macam mana dia boleh pengsan. Saya perlu menyedarkan dia dengan segera." Doktor tersebut menjawab.

    Mereka berdua berlari untuk mendapatkan pertolongan jururawat yang ada dan terus membantu Arif. Keadaan ketika itu hanya tuhan sahaja yang tahu. Arif seperti nyawa-nyawa ikan walaupun doktor telah cuba untuk menyedarkannya. Disaat itu, doktor mengeluarkan segala pengetahuannya untuk merawat Arif sehingga anak kecil itu sedar. Apa kan daya, Arif terpaksa dimasukkan ke dalam wad ICU semula untuk diperiksa. Oksigen diberikan untuk memastikan pernafasan Arif berjalan dengan lancar.

    "Doktor..macam mana dengan keadaan anak saya?" kata mak Arif yang ketika itu sangat rungsing dengan keadaan anaknya.

    "Maaf saya katakan, puan harus memberikan keputusan untuk membedahnya sekarang. Saya takut selepas ini segala keputusan puan tidak ada gunanya lagi." jawab doktor tersebut dengan tegas.

    Keadaan lagi sekali telah memaksa mak Arif untuk membuat keputusan bagi pembedahan anaknya itu. Akan tetapi, adakah dengan cara itu Arif akan disembuhkan. Bekas suami dan abang Arif masih belum melawatnya lagi, dengan siapakah dia ingin mendapatkan kepercayaan. Haruskah dia meneruskan keputusannya untuk terus membenarkan doktor untuk membedah anaknya. Hati yang semakin gundah gulana dan tidak mahu apa-apa pun terjadi keatas anaknya Arif. Dia terus membuat keputusan dan memberitahu doktor.

    "Doktor..saya sudah membuat keputusan dan membenarkan doktor untuk melakukan pembedahan ke atas anak saya Arif."

    "Terima kasih puan dan apa pun yang akan terjadi selepas ini harap puan akan terima dalam keadaan hati yang terbuka." berkata doktor tersebut kepada mak Arif.

    Jam tepat pukul 8.00 malam dan Arif telah dimasukkan ke bilik pembedahan. Sekarang semuanya bergantung kepada doktor berkenaan untuk membedah Arif tanpa ada apa-apa implikasi yang berlaku selepas pembedahan tersebut dijalankan. Mak Arif hanya dibenarkan untuk duduk diluar bilik pembedahan. Ketika itu apa lagi yang harus diperkatakan, hanya doa yang mampu dihulurkan. Tanpa membuang masa, mak Arif terus menghubungi bekas suaminya.

    "Assalamualaikum? Awak, Arif sekarang dalam bilik pembedahan. Tadi dia pengsan dan saya terpaksa memberikan keputusan untuk membenarkan doktor membedahnya. Harap awak dapat datang ke sini dengan segera kerana mungkin Arif perlukan awak disisinya bila dia habis dibedah nanti."

    Ayah Arif menjawab "Waalaikumussalam. MasyaAllah, macam mana boleh pengsan tu. Ok, saya akan datang sekarang tapi mungkin akan lambat sedikit sebab perlu minta kebenaran orang atasan untuk keluar kerja awal. Awak jangan risau, saya pasti akan cuba untuk datang seawal mungkin. Harap tidak akan ada apa-apa yang berlaku semasa pembedahan tu dijalankan."

    Mak Arif masih menunggu diluar bilik pembedahan. Hatinya semakin resah menunggu keputusan pembedahan tersebut. Dalam keadaan yang sangat sedih dia mencuba untuk menenangkan dirinya kerana Arif pernah berpesan kepada maknya bahawa jika dia dibedah, dia tidak mahu maknya merasa sedih kerana dia yakin dan percaya pembedahan itu akan berjalan dengan lancar.

    "Mak.. Arif yakin punya yang kalau Arif dibedah, mesti Arif akan selamat dan sihat. Sebab doktor dekat sini kan pakar dan mereka mesti akan mampu melakukan sehabis baik." kata-kata inilah yang Arif perkatakan kepada maknya.

    Sudah hampir 1 jam Arif berada didalam bilik pembedahan. Doktor masih lagi tidak muncul-muncul untuk memberikan khabar berita tentang pembedahan tersebut adakah berjaya ataupun tidak. Sampaikan mak Arif tertidur diluar bilik pembedahan kerana terpaksa menunggu dengan begitu lama.

    2 jam kemudian..............

    Ayah Arif pun tiba di HUKM dan bergegas terus masuk ke dalam kawasan menunggu diluar bilik pembedahan anaknya. Ketika sampai, dia terus mengejutkan mak Arif yang sedang tidur diluar bilik berkenaan. Mungkin keletihan yang teramat sangat, mak Arif tidak mengendahkan bekas suaminya itu ketika mengejutnya. Ayah Arif pun tidak mahu mengganggu mak Arif lalu membiarkannya tidur dan hanya duduk disebelahnya sambil menunggu keputusan pembedahan.

    "Ya Allah, apalah nasibku ini sebagai seorang ayah yang tidak mampu untuk menjaga isteri dan anak-anakku. Aku sedar aku hanya manusia yang tidak sempurna. Mungkin ini juga salah satu dugaan untuk aku selepas aku berpisah dengan bekas isteriku ini." berkata didalam hati ayah Arif yang sebenarnya kesal diatas apa yang berlaku. Walau dia tahu anaknya sakit bukan kerana maknya tetapi mungkin Allah telah tetapkan segala-galanya.

    Terlalu banyak dugaan yang harus ditempuhi mereka berdua. Selepas satu perkara yang datang, datang lagi perkara yang lain yang lebih besar dugaanya. "Ya Allah, terlalu sakit dan perit dugaanmu ini. Aku tidak mampu Ya Allah, aku tidak sanggup, aku juga tidak mahu sesuatu perkara yang buruk berlaku ke atas anakku Arif. Kau berilah kesihatan kepadanya dan semoga pembedahan ini berjalan dengan lancarnya." mengeluh ayah Arif sambil melihat mak Arif yang sedang tidur.

    1 jam seterusnya................

    Tepat jam 10.20 malam, doktor keluar dari bilik pembedahan dan memberitahu keputusan pembedahan tersebut kepada mak dan ayah Arif yang sudah hampir 3 jam menunggu diluar bilik pembedahan tersebut.

    "Maaf saya mengganggu akak dan abang, saya ada khabar berita yang baik untuk awak berdua. Arif telah selamat dibedah dan kami telah pun membuang ketumbuhan yang ada dikepalanya. InsyaAllah selepas ini dia akan sembuh sepenuhnya tetapi harap akak dan abang akan beri dia waktu untuk rehat. Jangan terlalu memberi dia tekanan kerana mungkin dia akan mudah untuk pening kepala." doktor berkata kepada ayah dan mak Arif.

    "Alhamdulillah, terima kasih banyak doktor. Tidak ada apa lagi yang mampu saya perkatakan. Saya juga berharap dia akan sihat sepenuhnya." berkata ayah Arif kepada doktor tersebut.

    Mereka berdua sudah menampakkan kegembiraan yang tidak mampu untuk diperkatakan lagi. Suasana bertukar menjadi tenang dan akhirnya Arif dibawa keluar dari bilik pembedahan dan ditempatkan ke dalam bilik kawalan supaya tidak ada sesiapa yang mengganggu dia. Akan tetapi, Arif sangat lemah dan tidak sedar kan diri lagi kerana kesan ubat penenang yang masih belum hilang sepenuhnya.

    Doktor menunjukkan sesuatu kepada mak Arif dan berkata, "Puan, inilah besi yang kami masukkan di dalam kepala Arif supaya kami dapat menutup tengkorak yang telah kami potong tu. Harap puan akan jaga kepala anak puan dengan sebaik mungkin kerana tengkorak sebelah kanannya telah kami potong."

    Terkejut mak Arif mendengar apa yang diperkatakan oleh doktor tersebut. Apakah yang berlaku sebenarnya sehinggakan doktor perlu memotong tengkoraknya. Adakah terlalu serius untuk dia melakukan perkara itu. "Ya Allah, jangan lah aku memikirkan sesuatu yang buruk. Mungkin doktor perlu melakukan perkara tersebut kerana jika tidak, anak aku juga tidak akan dapat diselamatkan. Aku bersyukur kepadamu Ya Allah." berkata di dalam hati mak Arif yang sangat sedih.

    Mereka berdua duduk disebelah Arif dan berharap agar Arif akan cepat sedar kerana tidak sabar untuk melihat Arif senyum dan gembira seperti dahulu. Mesti lepas ni Arif akan dapat pergi ke sekolah seperti biasa, dapat bermain layang-layang dengan abangnya dan dapat menghabiskan masa di rumah dengan makan.

    "Awak, saya harap lepas ini saya tidak akan menyusahkan awak lagi dan saya mahu awak sedar diatas dugaan yang telah Allah berikan kepada kita sekeluarga. Semoga awak akan lebih bahagia kelak." mak Arif berkata kepa bekas suaminya.

    Walaupun Arif sudah sihat, tetapi mak Arif tetap merasa rungsing. Bagaimana dengan kos pembedahan anaknya yang berjumlah RM5,000 ringgit itu. Di mana dia mahu mencari wang sebanyak itu. Adakah mak Arif harus meminta simpati untuk mendapatkan wang pembedahan anaknya itu. Ingatkan segalanya telah berakhir tetapi tidak. Banyak yang perlu difikirkan oleh mak Arif. Dengan kos pembedahan anaknya, kos penempatan anaknya ketika berada di hospital tersebut dan banyak lagi.

    "Awak, saya nak tanya ni. Awak ada duit RM5,000 ringgit tak?" mak Arif bertanya kepada bekas suaminya itu.

    "MasyaAllah, banyaknya duit yang awak minta. Untuk apa tu?" ayah Arif terkejut dan bertanya kembali kepada mak Arif untuk apa dia meminta duit sebanyak itu.

    "Sengaja awak ni buat-buat tak tahu. Untuk kos pembedahan Arif lah. Saya mana ada duit sebanyak tu, nak bagi makan anak-anak pun belum tentu cukup sempurna." jawab mak Arif.

    "Maaf saya katakan, saya tidak ada duit sebanyak itu." dengan rasa tidak bersalah ayah Arif menjawab kembali.

    Terus berlinangan airmata mak Arif mengenangkan nasibnya. Mungkin dia rasa tidak ada gunanya dia meminta wang sebanyak itu kepada bekas suaminya sedangkan bekas suaminya itu sendiri tidak pernah memberi sedikit pun wang kepada mak Arif sekeluarga. Jangan kan wang ringgit, bertanyakan khabar pun tidak pernah walau sekali. Bila mengenangkan kembali apa yang berlaku, begitu perit sehingga tidak mampu untuk diungkapkan oleh mak Arif.

    Hidup yang serba kekurangan membuatkan keluarga Arif terlalu kesempitan wang untuk membayar kos pembedahannya. Jika mereka tidak dapat membayar kos pembedahan tersebut, mereka tidak akan dibenarkan untuk pulang ke rumah.

    Ketika memikirkan jalan untuk mendapatkan kos pembedahan Arif, datang seorang lelaki yang bertanyakan kepada mak Arif, "Saya Ramlan dari Syarikat Kewangan Swasta. Anak puan ke tu?"

    "Ye, anak saya. Dia baru sahaja keluar dari bilik pembedahan dan masih belum sedarkan diri." jawab mak Arif dalam keadaan hatinya sedikit bersemangat kerana baginya mungkin lelaki terbabit boleh membantunya untuk membiayai kos pembedahan Arif.

    Lelaki terbabit memberikan sepucuk surat kepada mak Arif dan menyuruh mak Arif untuk memenuhi ruangan kosong surat berkenaan. Katanya dia sedang mencari orang yang perlukan bantuan kewangan. Mungkin lelaki ini benar-benar mampu membantu mak Arif.

    "Ya Allah, adakah benar orang inilah yang mampu membantu aku. Adakah ini pertolongan yang engkau turunkan untuk aku. Aku bersyukur Ya Allah walau aku percaya dia tidak akan membantu aku untuk sepenuhnya tetapi ini sudah cukup mengurangkan bebanku." menangis di dalam hati mak Arif lalu bersyukur kepada Allah akan pertolongan yang diterimanya.

    Tanpa membuang masa, mak Arif mengisi semua ruangan kosong di dalam kertas berkenan. Harapan baginya dapat membawa Arif keluar selepas semuanya selesai dan selepas Arif sedar nanti.

    Selesai sudah mak Arif mengisi borang berkenaan. Dia memberikan borang tersebut kepada Encik Ramlan dan berharap lelaki tersebut dapat membantunya walau hanya dengan bantuan yang sedikit. Mungkin juga dapat memberi kelegaan kepada mak Arif. Harapan yang tinggi semoga Arif dapat dibawa keluar dari Hospital berkenaan.

    "Terima kasih kepada Encik Ramlan kerana sudi membantu saya disaat saya buntu untuk mencari wang bagi membayar semua kos pembedahan anak saya Arif." kata mak Arif kepada Encik Ramlan yang sanggup membantunya walau dia tahu kos pembedahan Arif berjumlah RM5,000.

    "Tidak mengapa puan, alhamdulillah saya sudah melakukan tanggungjawab saya untuk memberi bantuan kepada mereka yang memerlukan. Saya lagi sangat bertuah kerana Allah memberikan kepercayaan kepada saya untuk membantu puan. Saya juga berharap anak puan Arif akan cepat sembuh dan mungkin satu hari nanti akan menjadi anak yang berjaya dan dapat membantu puan ketika susah dan senang." Encik Ramlan membalas kata-kata mak Arif.

    Selepas membalas kata-kata mak Arif, lelaki berkenaan pun pergi meninggalkan mak Arif. Katanya jika semuanya sudah selesai dia akan menghubungi mak Arif untuk memberitahu keputusan kelulusan bantuan kos pembedahan anaknya dan dia juga meminta mak Arif untuk sentiasa berdoa semoga anaknya cepat sembuh dan boleh pulang ke rumah secepat yang mungkin.

    Mak Arif terus duduk disebelah Arif lalu memegang tangan Arif. Anaknya masih lagi belum sedar. Jahitan di kepala anaknya begitu kelihatan sehingga dapat dilihat dari jarak yang jauh. Kata doktor jahitan di kepala Arif sebanyak 26 jahitan. Bila Arif sedar nanti mungkin maknya perlu menjaga Arif dengan betul kerana takut nanti terbuka pula jahitan di kepala Arif.

    "Adik.. Bila adik dah sedar nanti kita dah boleh balik rumah. Apa yang adik nak semua akan mak belikan. Walau mak tak ada duit pun mak akan cari untuk adik. Yang penting adik kena sedar dulu tau." mak Arif berkata kepada Arif walaupun anaknya masih belum sedar lagi.

    Sedih apabila melihat keadaan Arif bila dia sedar nanti. Banyak yang mungkin dia tidak mampu dan tidak boleh lakukan. Mungkin sebab dia perlu jaga kesihatan dan keadaan kepalanya. Doktor juga ada kata yang Arif tidak boleh bersekolah kerana dia perlu menjalani  Chemotheraphy yang sangat kerap dan mungkin dia akan duduk di hospital kerana jarak rumahnya dengan Hospital sangat jauh. Jika dia berulang alik dari rumah ke Hospital, banyak kos yang perlu dikeluarkan.

    Tapi jika Arif tahu dia akan duduk di Hospital, mesti dia akan marah dan minta untuk pulang ke rumah. Lagi pula Arif seorang yang sangat sensitif. Kalau kata tidak boleh pasti dia akan merajuk dan mula menjauhkan dirinya. Dalam keadaan begini, mak Arif perlu juga mencari jalan untuk memberitahu Arif yang anaknya perlu duduk di Hospital untuk menjalani Chemotheraphy dan akan pulang sehingga Chemotheraphy tersebut tamat.

    Hari sudah lewat malam, Arif tidak sedarkan diri lagi. Mak Arif membuat keputusan untuk pergi makan dahulu sementara jururawat sedang menemani Arif. Sebelum pergi makan dibawah, mak Arif menghubungi bekas suaminya iaitu ayah Arif dan memberitahu bahawa ayah Arif tidak perlu datang pada malam tersebut kerana Arif mungkin akan sedar pada esok harinya.

    Sementara mak Arif menikmati makan malam dibawah. Jururawat yang menjaga Arif pun memeriksa keadaan Arif adakah baik ataupun tidak. Selepas beberapa minit memeriksa Arif, tiba-tiba Arif memberi satu respon dengan menggerakkan jari telunjuknya. Arif seperti akan sedar dan mungkin juga satu keajaiban akan berlaku kerana doktor memberitahu jika Arif dapat menggerakkan jari telunjuknya waktu dia belum sedar. Ini bermakna keadaannya sangat baik bila dia sedar nanti.

    Akan tetapi............

    Itu semua hanya tanggapan sahaja. Arif pun masih belum sedar jadi tidak tahu lah bagaimana kedaan dia nanti apabila dia sedarkan diri. Dari doktor, jururawat dan keluarga Arif sendiri mengharapkan yang Arif akan sedar secepat yang mungkin dan tidak sabar mereka ingin melihat senyuman manja Arif yang mampu memberi kegembiraan kepada semua orang.

    Mak Arif tiba kembali di bilik anaknya ditempatkan selepas menikmati makan malam di kedai makan yang berada dibawah. Dia terus duduk disebelah anaknya lalu bertanyakan kepada jururawat yang memerikasa Arif ketika dia sedang makan dibawah.

    "Jururawat, macam mana dengan keadaan anak saya. Adakah semuanya ok."

    "Alhamdulillah, saya sudah periksa keadaannya dan semuanya ok. Bukan itu sahaja, tadi semasa saya sedang memeriksa. Arif memberi satu respon dengan menggerakkan jari telunjuknya. Kata doktor, itu satu petanda bahawa keadaan Arif akan begitu baik apabila sedar nanti. Tapi kita tidak boleh memberi apa-apa andaian sekarang kerana Arif pun masih belum sedar kan diri." jawab jururawat akan pertanyaan mak Arif.

    Mak Arif tersenyum apabila mendengar kata-kata doktor tersebut walaupun dia tahu yang anaknya masih belum sedar kan diri lagi. "Tapi, walau Arif sihat pun, dia tetap akan menjalani Chemotheraphy di Hospital ini. Kata doktor jika tidak menjalani pemeriksaan tersebut, kuman di kepala Arif tidak akan dapat dibuang. Itu boleh menyebabkan ketumbuhan dikepalanya tumbuh semula." berbisik didalam hati mak Arif.

    Jururawat tadi pergi meninggalkan mak Arif kerana tugasnya sudah selesai. Mak Arif merasakan dirinya sangat penat kerana menjaga Arif seharian jadi di terus ingin melelapkan matanya lalu tidur disebelah Arif. Malam pun berlalu sehingga lah bertemu hari esok.

    Pagi itu, tepat jam pukul 9.00 pagi. Ayah Arif tiba di Hospital bersama abang Arif. Mereka datang membawa makanan yang banyak untuk Arif. Tidak lupa juga air Milo Ais tabur kesukaan Arif yang memang dah lama Arif tidak minum. Niat ingin mengejutkan mak Arif tapi nampak mak Arif seperti sangat letih jadi dia hanya membiarkan mak Arif tidur sehingga dia bangun sendiri.

    Makanan yang dibeli sudah makin sejuk. Arif masih tidak sedarkan diri. Maaf Arif pun masih tidur dan belum bangun lagi. Dia mengambil keputusan untuk makan dahulu sementara menunggu mak Arif bangun. Ketika sedang makan, tiba-tiba ayah Arif mendengar satu suara yang sedang memanggil "mak...mak...mak..mak..." Dia menoleh kepalanya dan terkejut apabila melihat Arif sudah sedar lalu memanggil maknya. Dengan keadaan yang sangat gembira, ayah Arif terus mengejutkan mak Arif dan memberitahu bahawa anaknya sudah sedar.

    Mak Arif bangun dan terus memeluk anaknya. Alhamdulillah Ya Allah, kau telah sedarkan anakku. Tidak ada kata-kata lain yang mampu aku ucapkan selain hanya bersyukur kepadamu. Menangis mereka semua apabila melihat Arif sudah sedar. Mungkin tangisan yang membawa erti kegembiraan.

    "Mak...Arif dekat mana ni? Arif dah sihat ke?" Arif berkata kepada maknya.

    "Adik baru je sedar dari pembedahan semalam. Doktor kata adik akan sihat lagi beberapa hari dan kita boleh pulang ke rumah." mak Arif menjawab pertanyaan Arif walaupun terpaksa menipu untuk menyedapkan hati anaknya.

    Arif masih kelihatan sangat lemah. Mak Arif terus berlari dan memanggil doktor yang merawatnya. Doktor datang dengan kadar yang segera dan terus memeriksa Arif. Disaat itu, keadaan menjadi kelam kabut sedikit kerana semuanya ingin melihat keadaan Arif. Ayah Arif yang sedang makan pun terus membuang makanannya. Abang Arif hanya bersedih dan melihat adiknya dari jauh.

    "Puan harus memberi Arif rehat yang secukupnya. Jangan ditanya soalan yang bukan-bukan dan jangan sesekali membuatkan dia merasa tertekan. Kerana dia masih belum sihat sepenuhnya." kata doktor yang merawat kepada mak Arif.

    "Baiklah, insyaAllah saya akan menjaga dia dengan sebaik mungkin." jawab mak Arif sambil mengelap airmatanya yang semakin mengalir itu.

    Hari ini lagi sekali Arif akan diperiksa keadaannya, jika baik mungkin Arif boleh pulang ke rumah sehingga dipanggil kembali oleh doktor untuk rawatan selanjutnya dan jika masih tidak baik atau ada kesan sampingan yang tidak mampu dielakkan. Arif mungkin akan ditahan lagi untuk sehari atau dua di HUKM.

    Kalau nak dikatakan tidak sihat, lihat sendiri raut wajah mukanya. Di situ sudah kelihatan betapa sihat dan gembiranya ketika dia sedar. Mak, ayah, abang, doktor dan semuanya mengharapkan Arif dapat pulang dan menjalani kehidupan seperti biasa. Apakan daya, walau Arif sihat atau tidak. Dia tetap akan dipanggil oleh doktor untuk meneruskan rawatan susulannya.

    "Mak...Arif dah sihat kan?" tanya Arif kepada maknya.

    "Adik memang sudah sihat tapi adik masih lemah lagi buat masa ni. Sehari dua lagi mungkin adik dah boleh pulang ke rumah. Jangan risau tau." jawab mak Arif.

    Kalau ditanya apa yang Arif hendak lakukan bila balik rumah nanti. Tentunya banyak yang akan diluahkan oleh si anak kecil ini. Jangan kata bermain, melompat pun dia mahu walaupun masih belum sihat sepenuhnya. Bukan Arif je yang gembira, satu lorong jirannya akan datang ke rumahnya untuk menyambut kepulangan Arif.

    "Adik..kita pergi makan dulu nak?" tanya mak Arif.

    "Arif tak lapar lah mak. Tapi kalau ayah nak belanja Milo ais tabur Arif ok je. Hehe." ketawa sopan Arif sambil meminta Milo Ais tabur kesukaannya tu.

    "Oh ya, ayah dah belikan dah Milo ais tabur kesukaan Arif ni. Takkan lah ayah boleh lupa pula dengan air kesukaan Arif tu." menyampuk si ayah dan memberitahu kepada Arif.

    Gembira sungguh si Arif bahawa ayahnya tak pernah lupakannya walaupun mereka bukan duduk sebumbung. Tanpa membuang masa, Arif terus mengambil air milo tersebut dan habis diminumnya dalam masa 1 minit sahaja. Arif yang kelihatan sangat haus mula berkata kepada ayahnya "ayah, Arif nak lagi air milo ni. Sedapnya sampai sekejap je Arif habiskan walaupun air ni sejuk."

    "Ish, adik tak boleh minum banyak-banyak sebab air tu manis tahu tak. Tak baik untuk kesihatan. Doktor pun marah arif minum air sejuk banyak-banyak. Nanti boleh jadi sampai pening kepala. Ayah dengan mak juga yang susah nanti." marah ayah kepada Arif.

    "Alaaaa, bukannya selalu Arif minum. Benci lah macam ni." Arif berkata dalam keadaan yang sedih.

    Mulalah Arif memuncungkan dirinya. Diam seribu bahasa, hampir semua orang dia tidak mahur tegur nanti. Ayahnya mencari jalan untuk memujuknya tetapi Arif tetap mahukan milo ais tabur kesukaannya itu. Mak Arif cuba memberi Arif air yang telah disediakan oleh pihak hospital tetapi dia tetap enggan.

    "Mak..abang ada satu cara. Apa kata kita bawa adik pergi makan dekat kedai bawah. Abang tengok macam sedap je makanan dekat kedai bawah tu." kata abang Arif kepada maknya.

    "Itu sebenarnya bukan adik kau yang nak tapi sebenarnya kau yang nak." berkata mak Arif sambil tertawa kecil.

    Mak Arif pun memujuk Arif untuk sama-sama menjamu selera digerai bawah dan selepas itu terus pergi melihat semua kawasan hospital bersama ayah dan abangnya. Ketika itu Arif seperti mahu sahaja kerana maklum lah, mak yang tersayang memujuknya mesti dia akan turuti. Tapi........

    Arif masih belum dibenarkan untuk bergerak bebas dan keadaannya juga sangat lemah. Mungkin mak Arif perlu membeli sahaja makanan yang diinginkan oleh Arif. Mesti nanti Arif akan berasa amat sedih.Sekarang keadaan sudah bertukar menjadi tidak tenang. Macam mana hendak memujuk Arif supaya dia tidak merajuk lagi.

    Ayah Arif pun menyerah kalah dan memberi peluang terakhir untuk Arif meminum air kesukaannya tu. Ayahnya pun turun ke bawah lalu membeli air tersebut. Arif mula nampak tersenyum dan barulah senang hati semua orang. Kalau tidak memang susah nak pujuk Arif yang sangat manja ni.

    Kata maknya, apa pun yang berlaku, Arif anak yang istimewa. Mungkin penyakit yang menimpanya itu adalah satu cara Allah lakukan untuk mendekatkan Arif dengannya. "Aku harus berfikiran dengan lebih matang supaya aku tidak memikirkan perkara yang buruk untuk anakku." berkata didalam hari mak Arif sambil memandang keluar tingkap.

    5 minit berlalu........

    "Adik, ayah datang bawa air milo tabur kesukaan adik ni." datang ayah Arif dan berkata kepada Arif.

    "Cepatnya ayah beli air tu untuk Arif?" Arif yang pelik berkata kembali kepada ayahnya.

    "Ayah lari tadi masa pergi beli, sampai nak jatuh ayah dekat tangga tu. Hehe." tersengih sambil menjawab pertanyaan anaknya.

    Semua yang berada didalam bilik tersebut tergelak melihat gelagat ayah Arif. Jangan kata jururawat, pesakit dibilik sebelah pun tersengih. Maklum lah, kedudukan diantara pesakit sebelah dengan Arif agak dekat. Sedang berseronok melihat gelagat ayah Arif, tiba-tiba mak Arif menangis dan terus keluar dari bilik berkenaan. Ayah Arif yang berasa pelik terus mengejar bekas isterinya itu.

    "Kenapa dengan awak ni, menangis depan Arif lepastu main keluar je dari bilik macam tu. Apa lah yang nanti akan Arif fikirkan tentang awak?" berkata ayah Arif sambil menahan mak Arif.

    "Awak berseronok tapi ada awak fikirkan macam mana dengan kos pembedahannya. Kos penginapannya dan juga segala kos lain. Belum lagi saya rungsing nak beritahu Arif yang dia perlu duduk dihospital untuk menjalani pemeriksaan selanjutnya. Pernah awak fikir semua tu?" marah yang teramat sangat mak Arif terhadap bekas suaminya.

    Saya berserah sahaja pada takdir. Selepas ini awak jangan tanya lagi apa-apa dengan saya.

  • RAMIZAN RAMLI

    Hye'Ringkasan dari segalanya..blogger ini belum siap sepenuhnya..mengambil masa untuk mengupdate..tq

    Hubungi Kami

    Untuk pertanyaan, anda boleh menghubungi kami dalam beberapa cara. Butiran perhubungan di bawah.

    Ramizan Ramli

    • Street :Aspirasi,Kuching
    • Person :Ramizan
    • Phone :+6 014 585 6377
    • Country :Kuching
    • Email :Ramizan.sarawak@gmail.com

    Update later.

    Coming Soon.